China batalkan perundingan HAM dengan Inggris di menit terakhir

China batalkan perundingan HAM dengan Inggris di menit terakhir

Perdana Menteri Inggris David Cameron (kiri) dan Perdana Menteri China Li Keqiang berdiri tegak saat mendengarkan lagu kebangsaan di depan bendera nasional China dalam upacara penyambutan di Balai Agung Rakyat di Beijing, Senin (2/12). (REUTERS/Petar Kujundzic)

Bukan kami yang harus menjelaskan kenapa perundingan tersebut ditunda...."
London (ANTARA News) - China membatalkan perundingan dengan Inggris mengenai catatan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan Beijing pada warganya, demikian pemerintah di London menyatakan pada Senin.

China dan Inggris sebelumnya berencana mengadakan satu putaran perundingan bilateral dalam tajuk "Human Rights Dialogue" di London pada Rabu mendatang setelah Perdana Menteri David Cameron mengunjungi China pada Desember 2013 lalu, lapor Reuters.

Kunjungan Cameron pada saat itu bertujuan untuk membicarakan perbedaan pandangan antara dua negara mengenai status pemimpin spiritual Tibet, Dalai Lama, yang sempat membuat China membekukan hubungan diplomatiknya dengan Inggris.

Kunjungan perdana menteri menghasilkan kesepakatan untuk melakukan perundingan soal hak asasi manusia di London dan Cameron banyak dipuji atas prestasi tersebut.

Namun Kementerian Luar Negeri Inggris menyatakan bahwa Beijing membatalkan kehadirannya pada Rabu pekan ini.

"Kami kecewa dengan sikap pemerintah China yang pada pekan lalu secara sepihak menunda perundingan, yang rencananya akan dilakukan pada 16 April," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri dalam sebuah penyataan resmi.

"Bukan kami yang harus menjelaskan kenapa perundingan tersebut ditunda. Kedua negara saat ini sedang berdiskusi untuk menetapkan tanggal yang baru," kata dia.

Sementara itu juru bicara Kedutaan Besar China di London mengatakan bahwa dia tidak mengetahui pembatalan perundingan.

Sebelumnya pada pekan lalu, Inggris memasukkan China sebagai "negara yang perlu diperhatikan" dalam laporan tahunan mengenai hak asasi manusia. Laporan itu menyebut meningkatnya pembatasan terhadap kebebasan berpendapat dan berkumpul pada 2013.

Laporan pemerintah Iggris juga menulis adanya "penindasan paksa terhadap kerusuhan etnis di Tibet dan Xinjiang."


Penerjemah: GM Nur Lintang Mohammad

Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Serunya senam di KBRI Beijing di tengah kepungan hawa dingin ekstrem

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar