Lutung Jawa langka lahir di Bali Zoo

Lutung Jawa langka lahir di Bali Zoo

lutung jawa (trachypithecus auratus) (ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto)

Saat ini Lutung Jawa itu masih dalam pengawasan ketat tim medis untuk mendapatkan asupan gizi dan perawatan terbaik
Gianyar (ANTARA News) - Seekor bayi Lutung Jawa langka lahir di kebun binatang Bali Zoo di Singapadu, Kabupaten Gianyar.

"Saat ini Lutung Jawa itu masih dalam pengawasan ketat tim medis untuk mendapatkan asupan gizi dan perawatan terbaik," kata Public Relations Executive Bali Zoo, Emma Kristiana Chandra di Gianyar, Kamis.

Primata berjenis kelamin jantan berwarna oranye itu dinamakan Unggul yang lahir pada 13 Juni 2014 sekitar pukul 09.30 Wita.

Kelahiran pertama primata langka dengan nama latin "Trachypithecus auratus" itu merupakan anak dari dua induk pasangan Dara yang berusia tujuh tahun dan Tibo berusia delapan tahun.

Sejak lahir sekitar enam hari lalu, satwa yang aktif di siang hari itu telah memiliki bobot seberat 500 gram.

"Kelahiran seekor Lutung Jawa ini membanggakan kami karena menunjukkan keberhasilan kami sebagai lembaga konservasi, khususnya satwa langka dan endemik," ucapnya.

Lutung Jawa merupakan primata yang sebagian besar hidupnya di pohon dengan ciri fisik panjang ekor mencapai hampir dua kali lipat dari panjang tubuhnya yang mencapai 80 sentimeter.

Primata dengan makanan pokok dedaunan, buah-buahan, dan bunga itu saat ini dikategorikan sebagai satwa konservasi terancam oleh International Conservation Union of Nature (IUCN) pada tahun 2008.

"Primata ini hanya bisa dijumpai di Pulau Jawa, Bali dan Lombok," ujar Emma.

Kebahagiaan kebun binatang seluas sembilan hektare itu bertambah lengkap dengan kelahiran satwa langka lain yakni Trenggiling Tanah yang lahir pada 31 Mei 2014.

Hewan dengan nama latin "Manis Javanic" itu saat ini masih dalam perlindungan induknya.

Pewarta: Dewa Wiguna
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Kilas NusAntara Pagi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar