counter

AS kutuk pemboman sekolah PBB di jalur Gaza

AS kutuk pemboman sekolah PBB di jalur Gaza

Kawah kecil akibat rudal Israel terlihat di halaman sekolah milik Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menjadi tempat berlindung warga Palestina yang mengungsi dari serangan darat Israel, di Beit Hanoun, Jalur Gaza, Kamis (24/7). Setidaknya 15 orang tewas dan banyak pengungsi lainnya menderita luka-luka Kamis kemarin ketika pasukan Israel menembaki sekolah PBB yang menjadi tempat pengungsian warga Palestina di Gaza utara, kata juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza Ashraf al-Qidra. Chris Gunness, juru bicara untuk badan PBB di Gaza UNRWA, mengkonfirmasi serangan tersebut dan mengecam Israel. Tentara Israel tidak memberikan komentar terhadap laporan tersebut. Hamas menembakkan roket-roket ke arah Tel Aviv dan mengatakan kelompok bersenjata mereka melakukan serangan mematikan terhadap tentara Israel di Gaza utara. (REUTERS/Finbarr O'Reilly)

Washington (ANTARA News) - Amerika Serikat pada Rabu (30/7) mengutuk pemboman satu sekolah PBB di Jalur Gaza tapi menolak untuk menuding Israel pada saat ini.

"Amerika Serikat sungguh mengutuk pemboman satu sekolah PBB di Jalur Gaza, yang dilaporkan menewaskan dan melukai orang Palestina yang tak berdosa, termasuk anak kecil dan pekerja kemanusiaan PBB," kata Juru Bicara Gedung Putih Eric Schultz kepada wartawan di dalam pesawat Air Force One dalam penerbangan ke Joint Base Andrews di luar Washington D.C, lapor Xinhua.

"Kami sangat prihatin bahwa ribuan orang Palestina yang menjadi pengungsi di dalam negeri mereka, yang telah diserukan oleh militer Israel agar meninggalkan rumah mereka, tidak aman di tempat yang dirancang oleh PBB sebagai tempat berlindung di Jalur Gaza," ia menambahkan.

Sedikitnya 16 orang tewas pada Rabu pagi, ketika sekolah yang dioperasikan oleh PBB sebagai tempat perlindungan di bagian utara Jalur Gaza dihantam serangan udara Israel, sehingga memicu kemarahan dari seluruh dunia.

Namun Schultz dan wanita Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Marie Harf menolak untuk menyebut nama Israel dalam serangan tersebut, dan malah menegaskan pentingnya "ketenangan dan penyelidikan segera untuk memastikan yang sebenarnya terjadi".

"Kami juga mengutuk mereka yang bertanggung jawab menyembunyikan senjata di instalasi PBB di Jalur Gaza," kata Schultz, sebagaimana dikutip Xinhua. "Semua tindakan ini melanggar pemahaman internasional mengenai kenetralan PBB."

Sebanyak 1.300 orang Palestina, kebanyakan warga sipil, telah meninggal sejak Israel melancarkan serangannya pada Selasa (8 Juli) untuk "menghentikan serangan roket ke dalam wilayah Israel oleh HAMAS", yang menguasai Jalur Gaza.

"Kami mula-mula dan pertama-tama percaya pada hak Pemerintah Israel dan kewajiban untuk mempertahankan warga mereka," kata Schultz. "Tapi sebagaimana anda juga katakan, kami telah sangat jelas bahwa Israel perlu berbuat lebih banyak untuk mempertahankan standardnya sendiri guna membatasi korban jiwa sipil."


Penerjemah: Chaidar Abdullah

Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2014

Kapolda Papua akan panggil pembawa Bendera Israel

Komentar