counter

Pelajar aksi coret baju seragam usai UN

Pelajar aksi coret baju seragam usai UN

Foto kolase euforia para pelajar di Medan melakukan corat-coret seragam usai melaksanakan Ujian Nasional (UN) 2016, di Medan, Sumatera Utara, Rabu (6/4). Aksi corat-coret seragam para siswa usai mengikuti UN menjadi tradisi yang tidak layak ditiru. (ANTARA FOTO/Septianda Perdana/pd/16)

Tanjungbalai, Sumut (ANTARA News) - Ratusan pelajar SMA sederajat di Kota Tanjungbalai, Sumatera Utara melakukan aksi coret baju usai mengikuti Ujian Nasional meski tidak dibenarkan oleh Dinas Pendidikan mau pun pihak sekolah.

Pantauan Antara di Tanjungbalai, Rabu, aksi coret baju seragam sekolah itu berlangsung di kawasan Jembatan Tabayang yang menghubungkan Kota Tanjungbalai dengan Sei Kepayang, Kabupaten Asahan.

Seorang pelajar mengaku aksi coret baju yang dilakukan bersama teman sekolahnya itu sebagai bentuk kegembiraan karena telah selesai mengikuti Ujian Nasional (UN).

"Biasalah pak kami, kan habis ujian, coret baju sudah lumrah dan biasa dilakukan pelajar yang habis UN," katanya.

Menurut dia, baju yang dicoret menggunakan cat semprot dan spidol itu merupakan kenang-kenangan di akhir masa sekolah dan menjadi kenangan tersendiri.

Jika lulus nanti, remaja puteri berusia 18 tahun itu juga mengaku akan melanjutkan pendidikan ke salah satu universitas di Medan.

Kepala Seksi SMA Dinas Pendidikan Kota Tanjungbalai Dahnial mengatakan, aksi mencoret baju seragam itu tidak pernah dibenarkan, baik dari pihaknya mau pun sekolah.

Menurut dia, secara lisan pihaknya sudah mengimbau agar pelajar tidak mencoret baju meskipun selesai ujian.

"Sebelumnya kami telah mengeluarkan imbauan. Kalau pun masih ada pelajar yang mencoret-coret baju, hal itu tidak pernah kami benarkan," ujarnya.

Pewarta: Yan Aswika
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Akibat bencana, 5 SMP di Palu belum bisa ikuti UNBK

Komentar