Pertamina Lubricants incar posisi 15 besar dunia

Pertamina Lubricants incar posisi 15 besar dunia

ilustrasi: Juru Bicara PT Pertamina Adiatma Sardjito (kanan) bersama Vice President Retail Fuel Marketing PT Pertamina (Persero) Afandi (dua kanan) dan Public Relation Pertamina Lubricants Intania Prionggo (tengah) dalam sebuah acara diskusi di Jakarta, Jumat (5/5/17). (ANTARA News/Alviansyah)

Jakarta (ANTARA News) - PT Pertamina Lubricants, anak perusahaan PT Pertamina (Persero), menargetkan menjadi pemain global industri pelumas dan masuk ke posisi 15 besar dunia dalam tiga tahun mendatang atau 2020.

Untuk mencapai target tersebut, perusahaan berupaya memperluas pasar baik domestik maupun internasional dan meningkatkan kualitas produk, kata Direktur Utama PT Pertamina Lubricants, Afandi saat acara buka puasa bersama wartawan di Jakarta, Senin.

Ia mengatakan hingga saat ini, Pertamina Lubricants menjadi pemimpin pasar di industri pelumas domestik dengan menguasai sekitar 60 persen pangsa pasar pelumas nasional.

Keunggulan produsen pelumas ini antara lain karena didukung oleh keberadaan tiga pabrik di dalam negeri dan satu di luar negeri serta jangkauan produk pelumasnya ke semua sektor industri.

"Kami mengoperasikan 3 unit produksi di Gresik, Cilacap, dan Jakarta serta 1 unit produksi di Thailand dengan total kapasitas lebih dari 535 juta liter per tahun," katanya.

Ketiga pabrik pelumas Pertamina sudah menggunakan teknologi terkini. Terlebih pabrik yang di Jakarta merupakan pabrik pelumas terintegrasi terbesar di Asia Tenggara.

"Tahun ini kami mengalokasikan dana investasi Rp500 miliar untuk meningkatkan kemampuan pabrik di Jakarta, membangun pabrik gemuk dan modernisasi Depot Supply Point," ujarnya.

Afandi menjelaskan pasar industri merupakan pasar potensial yang terus menjadi target perusahaan. Apalagi, tahun ini, beberapa industri yang sebelumnya lesu mulai bergeliat naik.

Pertamina Lubricants akan tetap menjadikan industri-industri yang ikut menggerakan perekonomian nasional sebagai pasar utama seperti pertambangan, minyak dan gas bumi, perkapalan, semen, pembangkit listrik, petrokimia, perusahaan kertas dan karet serta lainnya.

"Berbagai industri tersebut membutuhkan pelumas dalam volume yang cukup besar dan dengan karakter pelumas yang terbilang khusus, sehingga produsen harus mampu memberikan jaminan suplai dan juga karakteristik oli yang dibutuhkan oleh konsumen industri," ujarnya.

Menurut Afandi, target pasar pelumas Pertamina tidak cuma fokus dalam negeri melainkan aktif melakukan penetrasi pasar internasional yang tersebar di Asia, Afrika, dan Australia. "Bahkan ke depan kami akan lebih fokus menggarap pasar ekspor mengingat penguasaan pasar domestik telah mencapai 60 persen," katanya.

Sejauh ini respons pasar internasional terhadap pelumas Pertamina sangat baik. Produk pelumas Pertamina telah mendapatkan pengakuan dari dunia internasional, salah satunya dibuktikan dengan menjadi "technical partner" Automobili Lamborghini.

Melalui kerja sama tersebut, produk pelumas Pertamina Fastron Platinum, menjadi produk resmi yang akan digunakan Lamborghini untuk setiap "event motorsport" yang akan ditangani tim Lamborghini Squadra Corse serta dipasarkan melalui 129 outlet Lamborghini di seluruh dunia.

(T.F004/T007)

Pewarta: Faisal Yunianto
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Pertamina Lubricants Lakukan Ekspor Perdana Dari Batam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar