Merk pakaian pria asal Indonesia ini perluas pasar sampai ke Amerika

Merk pakaian pria asal Indonesia ini perluas pasar sampai ke Amerika

ilustrasi (ANTARA/Hafidz Mubarak A)

Jakarta (ANTARA News) - Kementerian Perdagangan (Kemendag) melalui Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Los Angeles berupaya memperluas pasar pakaian pria di Amerika Serikat (AS) dengan melakukan tour motor "UnionRide 2018" di Pantai Barat negara tersebut.

Kepala ITPC Los Angeles Antonius Budiman mengatakan bahwa tour motor tersebut merupakan kerja sama dengan Unionwell yang merupakan produk pakaian dengan aksen khas Indonesia dan Unity. Perjalanan tour tersebut dimulai dari LA, Las Vegas, Grand Canyon, Joshua Tree, Venice Beach, dan kembali ke LA.

"Tur UnionRide merupakan bagian dari rangkaian strategi promosi Unionwell di AS. Kami berupaya memperluas pasar pakaian pria di AS memasuki pasar komunitas pecinta budaya motor dan seni jalanan (street art)," kata Antonius, dalam keterangan tertulis yang diterima, Minggu.

Unionwell merupakan produk pakaian jalanan (streetwear) dengan aksen khas Indonesia yang dikemas secara vintage sehingga membuat Unionwell berbeda dengan produk semacam lainnya di pasaran. Tur UnionRide diramaikan dengan motor Harley Davidson, Triumph, dan Motoguzzi, serta mobil Dodge Charger dan GMC Yukon.

"Produk Unionwell memiliki desain yang sangat erat dengan gaya subkultur motor klasik dan muscle car AS. Pendekatan ini dilakukan sebagai upaya promosi penjualan secara tidak langsung (soft selling) sekaligus membangun citra merek Unionwell," kata Antonius.

Salah satu pendiri Unionwell Yudhi Febriantono, menambahkan bahwa tur UnionRide ini dilakukan untuk memahami gaya hidup dan tren pasar pakaian pria di AS, khususnya yang bersentuhan dengan budaya motor.

Antonius menambahkan, keunikan sebuah merek dapat menjadi daya saing dan nilai tambah yang membuat barang tetap kompetitif di pasar pakaian Amerika Serikat, meskipun terjadi kenaikan harga.

"Produk yang kompetitif di pasar dapat memperkuat nilai perdagangan dan mendongkrak ekspor," kata Antonius.

Tekstil dan pakaian merupakan ekspor utama Indonesia ke AS yang nilainya mencapai 5,5 miliar dolar AS pada tahun 2017. Selama ini, Indonesia berperan sebagai produsen untuk private label di AS. Namun, jika merek lokal dapat menembus pasar internasional, maka produsen akan memiliki independensi untuk menentukan harga dan keuntungan.

Baca juga: Kemendag-KPPU bahas revisi UU Persaingan Usaha
Baca juga: Tommy Hilfiger gandeng The Chainsmokers sebagai Duta Merek Global untuk koleksi pakaian pria Tommy Hilfiger
Baca juga: Teknologi "visual merchandising" inovasi padu padan pakaian

Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Kemendag dorong Pemda optimalkan gudang pertanian

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar