counter

Hingga tengah hari NTB sudah dilanda 104 kali gempa susulan

Hingga tengah hari NTB sudah dilanda 104 kali gempa susulan

Warga korban gempa mendapatkan perawatan di luar Puskesmas Sembalun Selong, Lombok Timur, NTB, Minggu (29/7/2018). Berdasarkan informasi dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) gempa pertama kali mengguncang Lombok Timur dengan kekuatan 6,4 skala Richter (SR) pada pukul 06.47 Wita. (ANTARA FOTO/Zakir)

Jakarta (ANTARA News) - Hingga pukul 12.00 WIB telah terjadi 104 kali gempa susulan pascagempa bumi 6,4 SR yang mengguncang Nusa Tenggara Barat (NTB) pada Minggu pagi.

"Karena itu kami meminta masyarakat untuk tetap waspada, namun tetap tenang dan jangan panik," kata Kepala Badan Meteorologi, Klimatalogi, dan Geofisika (BMKG) Pusat, Dwikorita Karnawati di Jakarta, Minggu.

Dia mengatakan, gempa bumi susulan yang kekuatannya terbesar yaitu 5,7 SR dan kekuatannya semakin mengecil. Gempa bumi tersebut tidak berpotensi tsunami.

Baca juga: Gubernur NTB tetapkan tiga hari masa tanggap darurat gempa

Baca juga: 18 wisatawan Malaysia terdampak gempa NTB, satu meninggal dunia

Baca juga: Kemensos kerahkan Tagana dan salurkan logistik ke NTB


Dwikorita juga meminta masyarakat untuk tidak mempercayai berita bohong yang menyebar pascagempa.

Hingga saat ini, kata dia, BMKG terus memantau perkembangan gempa dari Pusat Gempa Nasional (PGN) Jakarta.

"Guna mengantisipasi munculnya informasi simpang siur dan hoax, BMKG melalui akun Twitter @InfoBMKG akan terus menginformasikan perkembangan gempa," tuturnya.

Baca juga: Polres Mataram salurkan makanan dan air bagi korban gempa

Baca juga: BPBD mulai salurkan bantuan untuk korban gempa NTB

Baca juga: Gempa tektonik Lombok-Sumbawa akibat sesar naik Flores

Pewarta: Desi Purnamawati
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Pemda bentuk satgas awasi aplikator nakal dan kelangkaan material

Komentar