Akhir pekan dolar AS melemah, investor lindungi aset dengan yen

Akhir pekan dolar AS melemah, investor lindungi aset dengan yen

Ilustrasi: Lembaran 100 dolar AS dan 10 ribu Yen Jepang. Investor melindungi aset dengan membeli yen, saat dolar AS melemah terimbas pasar saham yang turun (FOTO ANTARA/REUTERS/Yuriko Nak)

Pasar saham AS mengalami minggu yang volatil
New York (ANTARA News) - Kurs dolar AS melemah terhadap mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), meskipun Departemen Perdagangan AS melaporkan pertumbuhan ekonomi yang lebih baik dari perkiraan untuk kuartal ketiga 2018.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,33 persen menjadi 96,3530 pada pukul 15.00 waktu setempat (1900 GMT).

Indeks dolar AS sempat naik ke 96,860 di sesi pagi didukung data ekspansi ekonomi yang kuat.

Namun, para investor segera membeli yen Jepang untuk melindungi risiko-risiko di tengah kejatuhan terus menerus di pasar saham Wall Street.

Pasar saham AS mengalami minggu yang volatil. Saham-saham AS ditutup lebih rendah pada Jumat (26/10), memangkas kenaikan di sesi sebelumnya karena laba dari beberapa nama besar teknologi mengecewakan investor.

Dow Jones Industrial Average turun 296,24 poin atau 1,19 persen, menjadi 24.688,31 poin. S&P 500 turun 46,88 poin atau 1,73 persen, menjadi 2.658,69 poin. Indeks Komposit Nasdaq turun 151,12 poin atau 2,06 persen, menjadi 7.167,21 poin.

Pada akhir perdagangan New York, euro naik menjadi 1,1410 dolar AS dari 1,1359 dolar AS pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris naik menjadi 1,2830 dolar AS dari 1,2815 dolar AS di sesi sebelumnya. Dolar Australia naik menjadi 0,7093 dolar AS dari 0,7085 dolar AS.

Dolar AS dibeli 111,83 yen Jepang, lebih rendah dari 112,58 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 0,9969 franc Swiss dari 1,0004 franc Swiss, dan meningkat menjadi 1,3090 dolar Kanada dari 1,3078 dolar Kanada.

 

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Polres Jakarta Utara gagalkan penyebaran Dolar AS palsu

Komentar