counter

Delapan halte TransJakarta terintegrasi dengan MRT-LRT-KRL

Delapan halte TransJakarta terintegrasi dengan MRT-LRT-KRL

Ilustrasi gerbong kereta Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta rute Bundaran HI-Lebak Bulus saat diujicoba di Stasiun Bundaran HI, Jakarta, Senin (10/12/2018). MRT Jakarta fase I rute Bunderan HI-Lebak Bulus yang ditargetkan beroperasi pada Maret 2019 itu akan terintegrasi dengan moda transportasi lainnya seperti Bus Transjakarta dan KRL Commuter Line. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak)

Jakarta (ANTARA News) - PT Transjakarta membangun delapan halte bus yang akan terintegrasi dengan MRT atau Ratangga, LRT (Light Rail Transit), dan KRL (kereta rel listrik) dalam Jak Lingko.

"Halte-halte yang akan diintegrasikan adalah halte Bundaran Hotel Indonesia (HI) dengan Stasiun MRT Bundaran HI, halte Tosari dengan Stasiun MRT Dukuh Atas, halte CSW Koridor 13 dengan Stasiun MRT Sisingamangaraja, dan halte Lebak Bulus Koridor 8 dengan Stasiun MRT Lebak Bulus," ujar Direktur Teknik dan Fasilitas PT TransJakarta, Wijanarko, di Jakarta, Selasa.

Kemudian halte Tosari Koridor 1 dengan Stasiun Sudirman, Halte Stasiun Klender Koridor 11 dengan Stasiun Klender, halte Stasiun Cakung dengan Stasiun Cakung, dan Halte Pemuda, Rawamangun, dengan Stasiun LRT Velodrome juga akan diintegrasikan.

Misalnya di halte Bundaran Hotel Indonesia akan dibangun zebra cross menggunakan sistem lampu lalu lintas terkontrol atau "pelican crossing" dengan enam pintu halte agar pelanggan bisa langsung mengakses MRT yang berarti kedepannya pelanggan tidak perlu bersusah-payah menggunakan Jembatan Penyeberangan Orang (JPO).

Salah satu halte yang butuh perjuangan dalam realisasi integrasi adalah Halte CSW Koridor 13 yang kemungkinan untuk integrasinya dengan Stasiun MRT Sisingamangaraja akan dibuatkan fasilitas eskalator atau lift.

Transjakarta yang telah menjual kartu Ok Otrip atau sekarang disebut Jak Lingko dari Desember 2017 hingga November 2018 mencapai 131.787 itu telah memulai sebuah perubahan integrasi moda transportasi umum yang tergabung dalam Jak Lingko dimulai dari Tanah Abang pada Selasa.

"Yang sekarang banyaknya orang menggunkan angkutan daring (online), tapi yang akan menjadi utama karena JPM (Jembatan Penyeberangan Multiguna) telah selesai, ini menjadi pertemuan antarmoda stasiun KRL, jalan busway dengan Jak Lingkonya," tukas Direktur Utama PT Transjakarta, Agung Wicaksono. 

Pewarta: Tessa Aini
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2018

WWF Indonesia gandeng MRT Jakarta ajak masyarakat peduli iklim

Komentar