counter

BNPB: Pertegas larangan tanam sayuran di lahan miring

BNPB: Pertegas larangan tanam sayuran di lahan miring

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Doni Monardo menanam pohon di area longsor di Kampung Cimapag, Sukabumi, Jumat (11/1/2019). (Foto: ANTARA Newd/Anom Prihantoro)

Sukabumi (ANTARA News) - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Doni Monardo mengatakan larangan menanam sayuran di lahan miring harus tegas agar longsor serupa di Sukabumi tidak terjadi.
   
"Nah ke depan harus ada upaya yang keras yang sistematis yang serius untuk tidak lagi boleh menanam tanaman sayuran di kemiringan," kata Doni di sela peninjauan area longsor di Kampung Cimapag, Sukabumi, Jumat.
   
Dia mengatakan bencana longsor di Cimapag itu salah satu sebabnya karena di bagian atas ditanami padi sehingga dalam jangka waktu lama tanah gembur dan bergerak menutup perkampungan di bawahnya.
   
Menurut dia, aturan soal larangan menanam sayuran dan tanaman lain yang tidak bisa menjaga struktur tanah sudah ada. "Tetapi karena dibiarkan akhirnya masyarakat, ya, mungkin juga tidak memahami, menjadi korban," katanya.
   
Dia mengatakan di Cimapag di bagian mahkota longsor adalah tanaman padi. "Kalau padi jelas nanti akan ada air maka resikonya terjadi tanah longsor," kata dia.
   
Cimapag, kata dia, hanya salah satu contoh tanah miring ditanami jenis sayuran. Ke depan, di kawasan itu dan daerah lain harus dipertegas aturan itu.
   
Sebagai gantinya, lanjut dia, tanaman yang harus ditanam di kawasan rentan longsor adalah pepohonan yang memiliki akar kuat sehingga mampu menjaga struktur tanah. "Bukan hanya di tempat ini, tetapi di banyak daerah. Harus ada solusi untuk mengganti jenis pohon," katanya.
   
Dia mengatakan sebaiknya tanaman seperti padi tidak lagi ditanam di area miring. Padi dapat diganti tanaman lain yang lebih dapat menjaga struktur tanah agar tidak labil.
   
"Nah pohon yang mungkin sekelas padi yang juga bisa memberikan hasil yang mungkin lebih baik dari padi menurut saya juga tidak sedikit, seperti serai wangi," kata dia. 
   
Serai wangi, kata dia, setelah ditanam selama tujuh bulan bisa dipanen dan harganya tidak kalah dibanding padi, bahkan bisa lebih tinggi. "Dan serai wangi itu bisa menahan longsor," katanya. ***3***


Baca juga: Tanggap darurat berakhir, bantuan korban longsor Cimapag masih mengalir

Baca juga: Hendak mengaji, kakak-beradik selamat dari longsor Cimapag



 

Pewarta: Anom Prihantoro
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar