BPBD Sleman periksa fungsi EWS kawasan rawan longsor

BPBD Sleman periksa fungsi EWS kawasan rawan longsor

Petugas mengecek perangkat server sirene sistem peringatan dini tsunami saat uji coba rutin di Banda Aceh, Aceh, Senin (26/11/2018). Uji coba membunyikan Tsunami Early Warning System (TEWS) yang dilakukan Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA) dan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) pada setiap tanggal 26 setiap bulannya untuk mengecek dan perawatan perangkat komunikasi dan server sirene peringatan bencana tsunami. ANTARA FOTO/Irwansyah Putra/aww.

Sleman, (ANTARA News) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mengantisipasi datangnya puncak musim hujan dengan memeriksa fungsi sejumlah perangkat peringatan dini (early warning system`/EWS) di titik-titik rawan longsor.

"Ada beberapa wilayah di Sleman yang memiliki potensi ancaman longsor pada puncak musim hujan," kata Kepala Seksi Mitigasi Bencana BPBD Kabupaten Sleman, Joko Lelono di Sleman, Selasa.

Menurut dia, wilayah dengan topografi perbukitan, seperti di beberapa desa di Kecamatan Prambanan memiliki potensi longsor yang besar saat turun hujan deras dengan durasi yang cukup lama.

"Sebagai langkah antisipasi kami mengupayakan beberapa tindakan, selain kesiapan warga akan mitigasi bencana juga memasang perangkat EWS di lokasi yang rawan longsor," lanjutnya.

Ia mengemukakan, perangkat EWS yang telah dipasang di Kecamatan Prambanan sebanyak 11 unit EWS sederhana bantuan dari BPBD DIY, dan tiga dari BPBD Sleman dari pengadaan 2015.

"EWS itu dilengkapi dengan sensor yang dapat menangkap curah hujan. Selain itu ada extensometer dan tiltmeter," katanya.

Joko menambahkan, perangkat EWS tersebut mayoritas kondisinya masih tergolong baik dan berfungsi normal. Namun, ada satu EWS dari pengadaan BPBD Sleman yang hilang karena dicuri.

"Sementara ini kami ganti dengan EWS sederhana," ujarnya.

Ia mengatakan, wilayah Kecamatan Prambanan yang rawan longsor terdapat di empat desa, yakni Sambirejo, Gayamharjo, Wukirharjo dan Sumberharjo.

"Semuanya merupakan desa di kawasan perbukitan," tambahnya.

Kepala Stasiun Klimatologi, BMKG, Mlati Yogyakarta Agus Sudaryanto menyebutkan Januari sudah masuk puncak musim hujan.

"Di Gunung Kidul sisi utara, sebagian Sleman, Kulonprogo sisi utara masih memiliki potensi cuaca yang cukup ekstrem," lanjutnya.

Baca juga: Bupati Pandeglang sebut pemasangan EWS beri rasa aman
Baca juga: BPBD: titik rawan longsor Bantul dipasangi EWS

 

Pewarta: Victorianus Sat Pranyoto
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ini alasan Prabowo-Sandi tidak ingin mengambil gaji

Komentar