counter

Gerakan mengaji sebelum belajar digalakkan di Sambas-Kalbar

Gerakan mengaji sebelum belajar digalakkan di  Sambas-Kalbar

BANDA ACEH, 2/9 - MENGAJI . Anak-anak belajar mengaji di Mesjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh, Rabu (2/9). Setelah sepekan Ramadhan, anak-anak yang libur sekolah mulai mengisi kegiatan dengan mengaji. Foto.ANTARA/Ampelsa/ama/09

Kegiatan sebelum belajar tersebut bukan hanya untuk siswa yang beragama Islam, namun bagi siswa non-Muslim juga diwajibkan membaca kitab suci masing-masing
Pontianak, (ANTARA News) - Bupati Sambas, Kalimantan Barat, Atbah Romin Suhaili menyatakan bahwa saat ini pihaknya telah menggalakkan gerakan mengaji sebelum belajar bagi siswa yang ada di daerah itu.

"Para pelajar di sekolah yang langsung di bawah pengawasan pihak pemerintah kabupaten diwajibkan melakukan gerakan mengaji sebelum belajar," ujarnya saat dihubungi di Sambas, Sabtu.

Ia menjelaskan kegiatan sebelum belajar tersebut bukan hanya untuk siswa yang beragama Islam, namun bagi siswa non-Muslim juga diwajibkan membaca kitab suci masing-masing.

"Gerakan itu adalah arahan saya kepada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sambas agar semua sekolah yang dibawah pengawasan kabupaten untuk melaksanakan mengaji sebelum belajar," kata dia.

Ia mengatakan dalam mengaji tersebut dibutuhkan waktu hanya sekitar 10-15 menit saja. Untuk saat ini penerapan gerakan tersebut untuk siswa pelajar SD dan SMP/sederajat.

"Dalam konteks Islam memang saya berharap khusus untuk SD dan SMP yang di bawah pengawasan kita. Namun hal tersebut juga bisa saja diikuti oleh SMA," katanya.

Dia mengharapkan melalui gerakan mengaji sebelum belajar dapat membawa keberkahan bagi Kabupaten Sambas.

"Harapan saya kegiatan itu punya peran dalam membangun akhlakul karimah Kabupaten Sambas. Sehingga berefek dan berdampak kepada keberkahan Sambas. Setiap hari, setiap pagi di seantero Sambas kitab suci dibaca oleh anak-anak. Diharapkan keberkahan ini berefek kepada paling tidak ruang-ruang kebaikan di Kabupaten Sambas," kata dia.

Satu di antara orang tua murid di Sambas, Tinjo menyambut baik dengan gerakan mengaji sebelum belajar.

Menurutnya selaku orang tua siswa dan umat Islam, langkah sederhana dan tepat tersebut akan membiasakan anak membaca dan memahami serta mengamalkan Al Quran sebagai kitab sucinya.

"Tentu dengan gerakan tersebut anak bisa terus belajar dan membaca Al Quran. Terpenting lagi bisa mendapat berkah dan bahala. Itu bisa juga mendorong anak terus dan ingat untuk bertindak hal yang baik-baik," katanya.

Baca juga: Program magrib mengaji mendidik anak

Baca juga: Unhas maksimalkan gerakan mengaji tangkal terorisme

Baca juga: Semangat mengaji dan belajar anak perlu terus dibangun

Baca juga: Untuk "Karawang Mengaji" pemkab alokasikan Rp900 juta

Pewarta: Dedi
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar