counter

Kementerian PUPR lakukan penataan kawasan wisata Mandalika

Kementerian PUPR lakukan penataan kawasan wisata Mandalika

Ruang Terbuka Publik yang dibangun Kementerian PUPR dalam rangka penataan di kawasan wisata Mandalika, Lombok, NTB. (Kementerian PUPR)

Jakarta (ANTARA News) - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melakukan penataan kawasan strategis pariwisata nasional (KSPN) di Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

“Pembangunan infrastruktur pada setiap KSPN direncanakan secara terpadu baik penataan kawasan, jalan, penyediaan air baku dan air bersih, pengelolaan sampah, sanitasi, dan perbaikan hunian penduduk melalui sebuah rencana induk pembangunan infrastruktur yang disusun oleh Badan Pengembangan Infrastruktur Wilayah,” ujar Menteri PUPR Basuki Hadimuljono di Jakarta dalam keterangan tertulisnya, Minggu.

Salah satunya adalah penataan kawasan wisata di Desa Kuta dan Dusun Gerupuk, Desa Sengkol, Mandalika, Lombok Tengah yang menjadi salah satu tujuan wisatawan. 

Desa Kuta menawarkan wisata budaya dan keindahan Pantai Kuta Mandalika dan menjadi lokasi wisatawan untuk berselancar ataupun snorkeling. 

Penataan di Desa Kuta yang dilakukan Kementerian PUPR melalui Ditjen Cipta Karya diantaranya membangun landmark Desa Kuta dengan desain patung peselancar semakin memperkuat identitasnya sebagai tempat yang baik untuk berselancar. Akses 6 ruas jalan lingkungan, pedestrian dan saluran drainase juga dibenahi sehingga memperlancar konektivitas ke lokasi wisata. 

Kementerian PUPR juga membangun Ruang Terbuka Publik (RTP) berupa taman yang dilengkapi sarana bermain anak-anak yang dapat dinikmati warga sekitar dan wisatawan menambah kenyamanan dan kerapihan desa.  

Selain di Desa Kuta, Kementerian PUPR juga memperbaiki jalan lingkungan di Dusun Gerupuk, Desa Sengkol yang juga memiliki pantai indah. Tahun 2019, di Dusun Gerupuk akan dilakukan penataan kawasan berupa pembangunan gerbang, arena skateboard, bangunan nelayan, arena olahraga dan amphiteather. 

Pekerjaan Penataan Kawasan Wisata di kedua desa tersebut dilakukan secara bertahap yakni sejak 22 Mei 2017 hingga 13 Oktober 2018 dengan anggaran total Rp 43,30 miliar. 

Dengan adanya penataan kawasan dan semakin baiknya fasilitas di Mandalika, akan semakin banyak juga wisatawan yang berkunjung mendukung target 20 juta wisatawan ke Indonesia. Disamping itu lama tinggal wisatawan di kedua desa tersebut juga diharapkan menjadi lebih lama, sehingga dapat mendongkrak perekonomian masyarakat lokal.

Wilayah Mandalika sendiri telah ditetapkan sebagai salah satu dari sepuluh KSPN atau “Bali Baru” yang dikembangkan Pemerintah.

Baca juga: Total investasi pengembangan KEK Mandalika tembus Rp17 triliun
Baca juga: ITDC alokasikan Rp700 miliar untuk lintasan MotoGP di Mandalika
Baca juga: Menpar minta UMKM di Mandalika Lombok diberdayakan tarik wisatawan

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kementerian PUPR dan TNI AD akan bangun kembali Wamena

Komentar