China larang guru beri pr melalui medsos

China larang guru beri pr melalui medsos

Ratusan pelajar melakukan ujian diantara pepohonan di luar ruang kelas sekolah menengah di Xinxiang, provinsi Henan, Jumat (3/7/15). Sekolah melaksanakan ujian di luar ruangan untuk menciptakan lingkungan yang lebih nyaman bagi pelajar, menurut keterangan media setempat. (REUTERS/Stringer)

Beijing,  (ANTARA News) - Kementerian Pendidikan China melarang para guru sekolah dasar memberikan pekerjaan rumah kepada murid-muridnya melalui aplikasi media sosial seperti Wechat atau QQ.

Para guru tersebut juga dilarang mengalihkan tugas mengoreksi PR kepada orangtua atau wali murid, demikian salah satu hasil keputusan sesi pertama Sidang Komite Dewan Konsultan Politik China (CPPCC) selaku lembaga penasihat politik tertinggi di negara itu, Jumat.

Sejumlah lembaga pendidikan di daerah juga sudah menerapkan aturan tersebut di tengah upaya pemerintah untuk mengurangi beban para remaja dalam menyelesaikan tugas sekolah di luar jam pelajaran itu.

Pemerintah Provinsi Zhejiang telah meminta para guru tidak memberikan PR yang sulit bagi murid-murid SD, demikian laman berita Xinlang.

Para orangtua dan wali murid juga tidak diharuskan mengoreksi atau mengunduh dan mencetak PR dari internet untuk anak-anaknya.

Kebijakan tersebut juga diterapkan oleh Pemprov Shandong.

Kementerian itu telah bekerja sama dengan kementerian lainnya dalam kampanye mengurangi gangguan penglihatan seperti miopia di kalangan remaja usia belasan tahun sejak Agustus tahun lalu.

Lembaga pendidikan dalam berbagai tingkatan di China terkenal dengan banyak memberikan PR kepada anak didiknya.

Jam sekolah di China berlangsung mulai pukul 08.00 waktu setempat (07.00 WIB) hingga 17.00 atau 18.00. Istirahat di sekolah dilakukan setiap satu jam pelajaran atau 45 menit sekali.

Penyunting: M. Irfan Ilmie

Baca juga: China akan rekrut 10.000 pensiunan guru untuk sekolah di pedesaan 
Baca juga: Sekolah dan orang tua didesak stop anak kecanduan internet
Baca juga: Sekolah Tiongkok dilarang sampaikan materi bernilai Barat

 

Pewarta: Antara
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Perpaduan sentuhan modern dengan gaya tradisional di Shanghai Fashion Week

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar