counter

Kompleks Setda Banyumas diusulkan jadi cagar budaya

Kompleks Setda Banyumas diusulkan jadi cagar budaya

Salah satu rumah kuno di Jalan Pungkuran, Desa Sudagaran, Kecamatan Banyumas, Kabupaten Banyumas, yang dijaga kelestariannya oleh pemilik bangunan. (Foto ANTARA/Sumarwoto)

Pendopo Sipanji diperkirakan dibangun sekitar tahun 1706
Purwokerto (ANTARA News) - Kompleks perkantoran di lingkungan Sekretariat Daerah (Setda) Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, diusulkan sebagai benda cagar budaya, kata Kepala Dinas Pemuda Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata (Dinporabudpar) Kabupaten Banyumas, Asis Kusumandani.

"Kompleks perkantoran Setda Banyumas di Purwokerto telah diusulkan sebagai benda cagar budaya oleh Tim Ahli Cagar Budaya (TACB) Banyumas," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Rabu.

Menurut dia, beberapa bangunan di kompleks Setda Banyumas yang masih dipertahankan keasliannya, antara lain Pendopo Sipanji, pagar belakang kompleks Setda Banyumas, dan beberapa gedung perkantoran.

Berdasarkan catatan sejarah, Pendopo Sipanji diperkirakan dibangun sekitar tahun 1706 oleh Bupati Ke-7 Banyumas Tumenggung Yudanegara II setelah memindahkan pusat pemerintahan dari Kejawar ke Banyumas.

Selanjutnya pada 1937 atau semasa pemerintahan Bupati Ke-20 Banyumas, Adipati Aryo Sujiman Gandasubrata Pendapa Sipanji dipindahkan dari Banyumas ke Purwokerto.

Kepala Seksi Sejarah dan Purbakala Bidang Kebudayaan Dinporabudpar Kabupaten Banyumas, Carlan mengatakan bangunan pagar belakang Pendopo Si Panji yang masih terjaga keasliannya itu belum diketahui secara pasti kapan dibangun.

"Biasanya yang namanya pagar (pembangunannya) sesuai dengan bangunan (yang ada di dalamnya). Pendopo Sipanji dipindah dari Banyumas ke Purwokerto pada tahun 1937 dan sebelum itu sudah ada bangunan Pendopo Kadipaten Purwokerto," jelasnya.

Ia mengemukakan jika dilihat dari sisi tahun pembangunannya maupun keunikan bangunannya, minimal sudah ada dua unsur yang memenuhi syarat benda cagar budaya.

"Usia bangunannya sudah lebih dari 50 tahun sehingga sudah memenuhi syarat benda cagar budaya," lanjutnya.

Sementara untuk pagar depan Pendopo Sipanji, katanya bukan termasuk benda cagar budaya karena merupakan bangunan baru.

Ia mengakui Pemerintah Kabupaten Banyumas berencana merenovasi pintu gerbang pagar belakang Pendopo Sipanji demi kelancaran kendaraan yang masuk dan keluar dari kompleks perkantoran tersebut.

"Kami akan merapatkan rencana tersebut dengan melibatkan TACB serta dinas dan instansi terkait," sebutnya.

Baca juga: Gedung Puskesmas Banyumas jadi cagar budaya
Baca juga: Yogyakarta masukkan 289 cagar budaya dalam register daerah

 

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar