counter

Ahli sebut masyarakat Indonesia dan Asia rentan terkena hipertensi

Ahli sebut masyarakat Indonesia dan Asia rentan terkena hipertensi

dr. Tunggul D. Situmorang,  saat memberikan sambutan dalam acara Press Conference yang bertajuk "Waspadai Hipertensi pada Generasi Milenial Launching Konsensus Penatalaksanaan Hipertensi 2019", yang dilaksanakan di Sheraton Hotel, Jakarta Selatan, Jumat (22/2). (Foto ANTARA News/ Agus Saeful Hidayat)

Upaya   pencegahan dan pengontrolan penyakit hipertensi di Indonesia membutuhkan gerakan yang menyeluruh dari masyarakat, dokter, dan pemerintah, sebagai suatu Gerakan Peduli Hipertensi (HPH).
Jakarta (ANTARA News) - Ahli kesehatan dr Tunggul D Situmorang mengatakan masyarakat di Indonesia dan negara-negara di Asia lainnya lebih rentan terkena hipertensi di bandingkan dengan negara-negara di Eropa yang disebabkan berbagai faktor.

Saat memberikan sambutan dalam acara "Waspadai Hipertensi pada Generasi Milenial" di Sheraton Hotel, Jakarta Selatan, Jumat, Tunggul menjelaskan, terdapat tiga alasan mengapa sering terjadi negara Asia, pertama, penyakit stroke dan gagal jantung yang erat kaitannya dengan hipertensi lebih banyak terjadi di Asia.

Kedua, berdasarkan data Asia Pacific Cohort Studies Collaboration, penyakit jantung akibat hipertensi lebih banyak terjadi di Asia dibandingkan dengan Australia dan New Zaeland, Ketiga, secara genetik, Asia memiliki faktor 'Salt-Sensitive Gene  Polymorphism' dan lebih banyak mengkonsumsi garam.

"Hipertensi merupakan penyakit yang sifatnya katastropik dan dapat menyebabkan kerusakan jantung dan ginjal, serta telah menyita beban negara yang sangat besar, sekitar lebih dari Rp2 triliun," katanya. 

Tunggul juga mengatakan bahwa, upaya   pencegahan dan pengontrolan penyakit hipertensi di Indonesia membutuhkan gerakan yang menyeluruh dari masyarakat, dokter, dan pemerintah, sebagai suatu Gerakan Peduli Hipertensi (HPH).

Pada kesempatan yang sama, Prof Dr dr Suharjono SpPD-KGH, K.Ger mengatakan, faktor risiko hipertensi dapat dilihat dari dua sisi yaitu, disebabkan oleh kerusakan jantung, ginjal, atau penyakit kardiovaskular lain dan faktor lingkungan atau gaya hidup yang tidak sehat.

"Faktor lingkungan gaya hidup yang tidak sehat seperti mengkonsumsi makanan instan, merokok, mengkonsumsi garam berlebih, adalah beberapa kebiasaan yang bisa menyebabkan hipertensi, faktor lainnya adalah faktor usia, karena semakin tinggi umur seseorang angka tekanan darahnya juga lebih tinggi," kata Suharjono.

Suharjono juga menambahkan, hipertensi harus diobati, semakin cepat semakin baik, karena kalau tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan organ penting tubuh seperti jantung, stroke, gagal ginjal, vaskular, lebih parah lagi bisa menyebabkan kematian dan cacat.

Baca juga: Penyakit Kronis Hipertensi Sering Tidak Tunjukkan Gejala
Baca juga: Stres picu hipertensi pada kaum milenial
Baca juga: BPOM tarik obat tekanan darah tinggi ARB karena mengandung NDMA-NDEA

Pewarta: Agus Saeful Iman dan Ganet
Editor: Budi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar