counter

Status Gunung Anak Krakatau masih siaga

Status Gunung Anak Krakatau masih siaga

Petugas mencatat letusan Gunung Anak Krakatau (GAK) dari data rekam seismograf di Pos Pengamatan GAK Pasauran, Serang, Banten, Senin (14/1/2019). (ANTARA FOTO/MUHAMMAD BAGUS KHOIRUNAS)

Pemantauan melalui Pos Pengamatan Gunung Api (PGA) Kalianda yang berlokasi di Jalan Tj. Heran - Penengahan No. 4, Totoharjo, Bakauheni, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung dan PGA Pasauran di Cinangka, Serang, Banten
Jakarta (ANTARA) - Aktivitas Gunung Api Anak Krakatau yang berada di Selat Sunda masih dalam status siaga dan terus dipantau oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM.

Pemantauan melalui Pos Pengamatan Gunung Api (PGA) Kalianda yang berlokasi di Jalan Tj. Heran - Penengahan No. 4, Totoharjo, Bakauheni, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung dan PGA Pasauran di Cinangka, Serang, Banten.

PVMBG dalam keteranga tertulis diterima di Jakarta, Selasa, melaporkan, berdasarkan rekaman seismograf hingga tanggal 11 Maret 2019, Gunung Anak Krakatau mengalami 7 kali gempa tremor non harmonik, 3 kali gempa vulkanik dalam dan 1 kali gempa hembusan dan Tromor menerus dengan Amplitudo 1-5 mm.

Tingkat aktivitas Level III (Siaga) masih berlaku sejak 27 Desember 2018 lalu, untuk membatasi aktifitas keseharian masyarakat maupun wisatawan dalam radius 5 km dari kawah Gunung Anak Krakatau. Dari kemarin hingga pagi ini (12/3), secara visual gunungapi tertutup kabut. Angin lemah ke arah timur, sementara asap kawah tidak teramati.

VONA terakhir terkirim kode warna ORANGE, terbit tanggal 23 Februari 2019 pukul 17:33 WIB, terkait erupsi dengan ketinggian kolom abu 500 m. Amplitudo gempa letusan 25 mm dan lama gempa 271 detik.

Masyarakat di wilayah pantai Provinsi Banten dan Lampung harap tenang serta jangan mempercayai isu-isu tentang erupsi Gunung Anak Krakatau yang akan menyebabkan tsunami, serta dapat melakukan kegiatan seperti biasa dengan senantiasa mengikuti arahan BPBD setempat.

Gunungapi Anak Krakatau (156,9 m dpl), terletak di Selat Sunda adalah gunungapi strato tipe A dan merupakan gunungapi muda yang muncul dalam kaldera, pasca erupsi paroksimal tahun 1883 dari Kompleks Vulkanik Krakatau. Aktivitas erupsi pasca pembentukan dimulai sejak tahun 1927, pada saat tubuh gunungapi masih di bawah permukaan laut.

Tubuh Anak Krakatau muncul ke permukaan laut sejak tahun 1929. Sejak saat itu hingga kini Gunung Anak Krakatau berada dalam fasa konstruksi (membangun tubuhnya hingga besar). Pada tahun 2016 letusan terjadi tanggal 20 Juni 2016, sedangkan pada tahun 2017 letusan terjadi tanggal 19 Februari 2017 berupa letusan strombolian. Tahun 2018, kembali meletus sejak tanggal 29 Juni 2018 sampai saat ini berupa letusan strombolian. 

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

PVMBG ingatkan warga tak dekati Anak Krakatau

Komentar