counter

Sri Mulyani: Pemerintah tetap waspada walau neraca perdagangan surplus

Sri Mulyani: Pemerintah tetap waspada walau neraca perdagangan surplus

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati

Nanti kita akan lihat statistiknya lebih dalam, tapi paling tidak dengan surplus ini memberikan suatu positive signal kepada kita...
Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan pemerintah akan tetap waspada walau neraca perdagangan Februari 2019 mengalami surplus setelah defisit pada bulan sebelumnya.

"Kita akan tetap terus waspada. Kenapa? Karena ini positifnya karena dua-duanya negatif yaitu ekspor negatif 11,3 persen dan impornya turun lebih dalam lagi," ujar Sri Mulyani di sela-sela kunjungannya meninjau program pemerintah di Kampung Pojok, Desa Sindang Sari, Serang, Banten, Jumat.

Menurut Sri Mulyani, harus diperhatikan faktor-faktor yang menyebabkan neraca perdagangan Februari surplus apakah karena faktor musiman atau lebih karena fundamental perekonomian Indonesia akibat dampak pelemahan ekonomi dunia.

"Kita juga harus lihat dampak dari penurunan impor itu apakah diganti dengan substitusi impor, sehingga seluruh kebutuhan bahan baku barang modal itu masih tetap berjalan," katanya.

Apabila tidak ada substitusi impor, lanjut Sri Mulyani, hal tersebut berarti sektor-sektor produksi yang menggunakan bahan baku dan barang modal itu, akan mengalami dampak dari penurunan impor tersebut.

"Nanti kita akan lihat statistiknya lebih dalam, tapi paling tidak dengan surplus ini memberikan suatu positive signal kepada kita namun PR-nya masih banyak dan harus kita lakukan," ujar Sri Mulyani.

Baca juga: BPS: Neraca perdagangan Februari 2019 surplus, meski ekspor turun

Baca juga: BPS: Ekspor industri turun bukan deindustrialisasi

Baca juga: BPS: Upah nominal harian buruh Februari 2019 naik


 

Presiden perintahkan jajarannya manfaatkan perang dagang

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar