counter

150 orang tewas akibat Badai Idai di tiga negara

150 orang tewas akibat Badai Idai di tiga negara

Zimbabwe (Antara News/Heppy)

Nairboi (ANTARA) - Badai Tropis Idai menewaskan lebih dari 150 orang di negara Afrika Selatan --Mozambik, Zimbabwe dan Malawi, kata satu badan bantuan internasional pada Senin.

Topan tersebut mengakibatkan 90 persen kerusakan dan kehancuran di Kota Beira, Mozambik, kata Federasi Palang Merah Internasional dan Masyarakat Bulan Sabit Merah (IFRC) di dalam satu pernyataan yang dikeluarkan kantornya di Kenya.

Badai tropis itu memasuki daratan Mozambik pada Kamis malam (14/3), setelah bergerak ke Zimbabwe.

Mereka yang tewas berasal dari Malawi dan Zimbabwe, tempat lebih dari 100 orang hilang, tambah IFRC, sebagaimana dilaporkan Kantor Berita Turki, Anadolu --yang dipantau Antara di Jakarta, Senin malam.

"Keadaannya mengerikan. Kerusakan sangat luas. Tampaknya 90 persen daerah itu benar-benar hancur, jalan telah rusak," katanya.

"Sebagian masyarakat yang terpengaruh tak bisa didatangi. Kami juga mendengar bahwa situasi di luar kota tersebut bahkan lebih buruk lagi," katanya.

Menurut kantor IFRC di Nairobi, Kenya, jumlah korban jiwa "dikhawatirkan berubah saat kerusakan total diketahui. Hujan lebat juga diperkirakan masih mengguyur dan ini bisa mengakibatkan kerusakan lebih jauh lagi".

IFRC mengatakan organisasi tersebut mengucurkan 340.000 franc Prancis (340.598,80 dolar AS) dari Dana Darurat Bencananya, dan uang itu akan disalurkan ke reaksi tanggapan pertama buat sebanyak 7.500 orang yang meminta bantuan.

Sumber: Anadolu

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

8.516 Warga masih mengungsi akibat banjir di Konawe Utara

Komentar