counter

Studi: kucing mengenali namanya, tapi pilih cuek saat dipanggil

Studi: kucing mengenali namanya, tapi pilih cuek saat dipanggil

Kucing (Pixabay)

Jakarta (ANTARA) - Sebuah studi baru yang dilakukan para ilmuwan Jepang menunjukkan bahwa kucing sebenarnya dapat merespons suara yang memanggil nama mereka.

Para ilmuwan melakukan empat percobaan pada 16 hingga 34 kucing. Dalam percobaan yang hasilnya diterbitkan pada Kamis di jurnal "Scientific Reports" itu, kucing-kucing diperdengarkan sebuah rekaman suara pemilik mereka ataupun bukan. Rekaman itu menyebut daftar kata-kata yang lalu diikuti oleh nama sang kucing.

Berdasarkan studi, kata-kata yang diucapkan adalah "kata-kata benda dengan panjang dan aksen yang sama dengan nama sang kucing."

Rata-rata, kucing mulai kehilangan minat saat daftar itu dibacakan tapi lalu mereka jadi semangat, menggerak-gerakan kepala atau ekornya, saat mereka mendengar namanya disebut--bahkan saat orang asing yang menyebutnya.

"Hasil dari seluruh percobaan, tampak bahwa setidaknya kucing yang tinggal di rumah tangga biasa dapat membedakan nama mereka sendiri dari kata-kata umum dan nama-nama kucing lain. Ini adalah bukti eksperimental pertama yang menunjukkan kemampuan kucing untuk memahami ucapan verbal manusia."

Studi ini menambahkan bahwa kucing kemungkinan besar hanya mengetahui nama mereka karena mereka terhubung dengan imbalan atau hukuman.

“Nama-nama kucing dapat dikaitkan dengan imbalan, seperti makanan, mengelus, dan bermain, atau dengan hukuman, seperti membawanya ke klinik hewan atau mandi,” kata studi.

Monique Udell, yang mempelajari perilaku binatang di Oregon State, mengatakan bahwa penelitian itu menunjukkan "kucing memperhatikan Anda, apa yang Anda katakan dan apa yang Anda lakukan, dan mereka belajar dari situ," dilansir People, Senin.

Baca juga: Beradegan dengan kucing, Brie Larson "Captain Marvel" alergi

Baca juga: Kucing Karl Lagerfeld Choupette disebut dapat warisan Rp2,7 triliun

Baca juga: Pria Singapura coba selundupkan anak kucing di dalam celana

 

Penerjemah: Ida Nurcahyani
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Cara pecinta satwa peringati Hari Hewan Sedunia

Komentar