Kemenperin dorong industri mainan anak tingkatkan ekspor

Kemenperin dorong industri mainan anak tingkatkan ekspor

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih saat mengunjungi industri mainan anak PT Sinar Harapan Plastik di Jakarta, Selasa. (ANTARA/ Sella Panduarsa Gareta)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Perindustrian berupaya menggenjot industri mainan anak dalam negeri, salah satunya produk yang dihasilkan PT Sinar Harapan Plastik (PT SHP) dan PT Megah Plastik yang terletak di Jakarta Barat.

“Sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo, kami ingin industri meningkatkan ekspor, salah satunya mainan anak,” kata Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka Kemenperin Gati Wibawaningsih usai melakukan kunjungan kerja ke kedua pabrik tersebut di Jakarta, Selasa.

Gati mengemukakan bahwa kinerja industri mainan memberikan kontribusi cukup signifikan bagi pertumbuhan manufaktur dan ekonomi nasional, karena tergolong sektor padat karya yang berorientasi ekspor.

“Kami sampaikan bahwa ekspor komoditi mainan di tahun 2018 mencapai 381,2 juta dolar AS, naik sebesar 16,57 persen dibandingkan tahun 2017 sebesar 347 juta dolar AS,” paparnya.

Selain itu, lanjut Gati, penyerapan tenaga kerja di sektor industri mainan sebanyak 23.644 orang dengan nilai investasi pada 2017 sebesar Rp410 miliar.

Diketahui, PT SHP merupakan produsen mainan anak dengan merek “SHP Toys” untuk pasar dalam negeri dan merek “Winny Will” untuk pasar luar negeri.

Produk yang dihasilkan adalah mobil-mobilan dan sepeda mainan tunggang berbahan baku plastik atau sering disebut dengan plastic injection.

Kapasitas produksi PT SHP saat ini mencapai sekitar 120.000 buah per bulan dan menyerap tenaga kerja sekitar 500 orang yang sebagian besar lulusan Sekolah Menengah Kejuruan.

Sementara itu, PT Megah Plastik juga merupakan produsen mainan anak-anak yang terbuat dari plastik.

Kapasitas produksi PT Megah Plastik meningkat dari tahun ke tahun dan pada 2018 telah mencapai 52.000 dus.

Perusahaan yang berdiri pada 2014 ini telah menyerap tenaga kerja sebanyak 300 tenaga kerja.

Baca juga: Kemenperin sediakan Rp2 miliar bantu SNI IKM mainan

Baca juga: Produk mainan anak sasar pasar Hong Kong


Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar