Iran vonis warganya 10 tahun penjara lantaran jadi mata-mata Inggris

Iran vonis warganya 10 tahun penjara lantaran jadi mata-mata Inggris

Bendera dan peta Republik Islam Iran. (istimewa)

London (ANTARA) - Pengadilan Iran pada Senin mengatakan telah memvonis warganya 10 tahun penjara lantaran menjadi mata-mata untuk Inggris, saat ketegangan antara Teheran dan sejumlah negara Barat atas kesepakatan nuklir dan program misil meningkat.

"Seorang warga Iran yang menjalankan tugas di meja Iran di British Council dan sedang bekerja sama dengan badan intelijen Inggris ... divonis 10 tahun penjara setelah adanya pengakuan yang jelas," kata juru bicara pengadilan Gholamhossein Esmaili, seperti dikutip Kantor Berita Fars.

Esmaili mengatakan seseorang yang divonis bertugas mengurusi proyek "infiltrasi budaya" di Iran. Pihaknya tidak mengidentifikasi orang tersebut dan tidak menyebutkan secara spesifik apakah ia juga berkewarganegaraan Inggris.

Kantor Luar Negeri Inggris tidak segera menanggapi email yang memintanya untuk berkomentar. British Council merupakan organisasi internasional Inggris untuk hubungan budaya.

Penangkapan warga Iran yang dituduh melakukan spionase meningkat sejak Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei tahun lalu mengatakan bahwa terdapat 'infiltrasi' agen Barat di negara tersebut.

Sumber: Reuters

Baca juga: Dituduh mata-mata, warga Korsel ditahan di Iran
Baca juga: Warga AS yang hilang di Iran adalah agen CIA
​​​​​​​
Baca juga: Dua orang jatuh sakit di Restoran Inggris tempat mata-mata Rusia diracun

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kebakaran besar terjadi di kilang minyak Teheran

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar