counter

Unilever Indonesia cetak penjualan Rp41,8 triliun pada 2018

Unilever Indonesia cetak penjualan Rp41,8 triliun pada 2018

Direktur dan Sekretaris Perusahaan Unilever Indonesia Sancoyo Antarikso bersama jajaran direksi PT Unilever Indonesia saat menggelar konferensi pers di Tangerang, Selasa. (ANTARA/ Sella Panduarsa Gareta)

Penjualan domestik tumbuh konsisten dan positif, di mana pada kuartal I/2019, perseroan mencatat pertumbuhan penjualan domestik sebesar 4,9 persen dengan kontribusi penjualan sebesar 95 persen dari total penjualan perseroan.
Tangerang (ANTARA) - PT Unilever Indonesia berhasil membukukan penjualan bersih sebesar Rp41,8 triliun atau meningkat 2,4 persen tanpa memperhitungkan penjualan aset bisnis margarin (Spreads) yang didivestasi pada kuartal III/2018 dan membukukan laba bersih Rp9,1 triliun.

Direktur dan Sekretaris Perusahaan Unilever Indonesia Sancoyo Antarikso di Tangerang, Banten, Selasa, mengatakan bahwa kinerja tersebut ditopang oleh segmen usaha Home and Personal Care (HPC) hingga 67 persen dan segmen Food and Refreshment (FNR) sebesar 33 persen.

“Hasil ini ditunjang membaiknya kinerja perseroan pada semester II/2018, di mana perseroan mencatat laju pertumbuhan sebesar 5,1 persen,” katanya.

Perseroan juga mencatatkan penjualan domestik tumbuh konsisten dan positif, di mana pada kuartal I/2019, perseroan mencatat pertumbuhan penjualan domestik sebesar 4,9 persen dengan kontribusi penjualan sebesar 95 persen dari total penjualan perseroan.

Sancoyo menyampaikan, pada Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan yang digelar Selasa (21/5) pagi, Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) mengesahkan pembagian dividen interim untuk tahun buku 2018 dari laba perseroan, yang dibagikan pada 5 Desember 2018 sebesar Rp410 per saham.

“Selain itu, RUPST juga menyetujui pembagian deviden final dari laba bersih perseroan sejumlah Rp775 per saham. Sehingga dividen seluruhnya yang diterima oleh pemegang saham adalah Rp1.185 per saham atau seluruhnya berjumlah Rp9,0 triliun,” ujar Sancoyo.

Dividen final untuk 2018 akan dibagikan kepada pemegang saham yang berhak selambatnya pada 18 Juni 2019.

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar