counter

Pembatasan akses media sosial masih berlangsung hingga pagi ini

Pembatasan akses media sosial masih berlangsung hingga pagi ini

Ilustrasi Pengguna Media Sosial (Freepik)

Jakarta (ANTARA) - Pembatasan akses ke sejumlah media sosial dan pesan instan masih berlangsung hingga Jumat pagi ini, untuk konten gambar dan video.

Pesan berupa gambar dan video masih tidak dapat terkirim melalui aplikasi pesan instan WhatsApp, sementara pesan teks tetap dapat terkirim. Sedangkan WhatsApp versi website tidak dapat dibuka.

Platform berbagi foto Instagram tidak dapat diperbarui (refresh), sementara laman Discovery tidak bisa menampilkan foto dan video. Pengguna juga tidak dapat mengakses laman profil pagi ini.

Instagram versi website masih dapat terbuka, namun, hanya menampilkan tulisan, tidak ada konten foto dan di video yang muncul di laman utama Feed.

Akses ke platform Facebook juga masih dibatasi. Pengguna aplikasi masih bisa melihat status dan unggahan teman-teman di News Feed, namun, tidak muncul gambar dan konten video.

Sementara itu, Facebook versi website tidak dapat dibuka.

Pemerintah membatasi akses ke media sosial sejak Rabu (22/5) untuk mengurangi penyebaran hoaks dan ujaran kebencian yang berkaitan dengan aksi yang menimbulkan kerusuhan di Jakarta sejak 21 Mei.

Facebook, selaku perusahaan induk WhatsApp dan Instagram, menyatakan akan bekerja sama dengan pemerintah Indonesia dan akan terus memberikan layanan bagi pengguna mereka.

"Menanggapi situasi keamanan yang terjadi di Jakarta saat ini, kami terus berkoordinasi dengan pemerintah Indonesia dan bertindak sesuai dengan kemampuan kami. Kami akan terus memegang komitmen untuk tetap memberikan layanan bagi masyarakat agar dapat terus berkomunikasi dengan kerabat dan keluarga," kata juru bicara Facebook Indonesia.

Kementerian Komunikasi dan Informatika belum memberikan informasi mengenai berapa banyak hoaks dan ujaran kebencian yang dapat diredam setelah pembatasan ini.

Baca juga: Pakar sarankan pembatasan akses media sosial segera diakhiri
 

Pembatasan Akses Medsos berdampak pada pelaku UMKM

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Heppy Ratna Sari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar