counter

Pemkot Palu terus tertibkan aktivitas prostitusi di Tondo Kiri

Pemkot Palu terus tertibkan aktivitas prostitusi di Tondo Kiri

Ilustrasi Satpol PP yang menangkap PSK. (FOTO ANTARA/Dhoni Setiawan)

Mereka selalu tahu kalau kami mau ke sana. Sepertinya ada yang membocorkan
Palu (ANTARA) - Pemerintah Kota Palu terus berupaya  menertibkan aktivitas prostitusi dan Pekerja Seks Komersial (PSK) di kawasan eks lokalisasi Tondo Kiri pascabencana gempa bumi.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Palu Nathan Pagasongan mengatakan,  para PSK dan mucikari di sana diyakini selalu bermain 'kucing-kucingan' dengan aparat dan petugas saat berusaha menertibkan aktivitas tersebut.

"Setiap kami patroli ke sana pasti kosong. Rumah-rumah yang biasa jadi tempat prostitusi selalu kami dapati kosong. Mereka selalu tahu kalau kami mau ke sana. Sepertinya ada yang membocorkan," katanya di Palu,  Senin.

Padahal lanjutnya, berbagai upaya telah dilakukan untuk menertibkan kegiatan asusila itu, mulai melakukan patroli keliling setiap minggu di seluruh kawasan eks lokalisasi Tondo Kiri bekerja sama dengan aparat kepolisian setempat hingga sosialisasi kepada warga dan warga yang diduga kuat berprofesi sebagai PSK maupun mucikari yang menghuni kawasan itu.

"Kalau kami ke sana biasa sudah banyak warga yang naik motor menunggu di depan pintu gerbang kawasan lokalisasi. Biasanya itu pelanggan. Mereka biasa menunggu kami selesai patroli di sana baru masuk ke dalam. Biasa juga mereka pulang sendiri karena lama menunggu kami keluar sebab kami tidak hanya patroli tapi duduk-duduk dan sosialisasi kepada warga di sana," katanya.

Meski begitu, ia menyatakan jajaran Satpol PP Palu tidak henti-hentinya melakukan patroli dan memberikan sosialisasi berupa pemahaman kepada warga terutama warga yang diduga kuat bekerja sebagai PSK dan mucikari untuk menghentikan praktik ilegal.

"Di sini kalau siang jadi tempat tinggal biasa, tapi kalau sudah malam jadi tempat prostitusi," ucapnya.

Ia tidak menyebut tindakan tegas apa yang akan diberikan untuk memberikan efek jera kepada para PSK maupun mucikari yang tetap bandel dengan kebijakan Pemkot Palu itu.

Baca juga: Walau sudah ditutup, lokalisasi Karang Dempel di NTT masih beroperasi
Baca juga: Lokalisasi Tanjung Batu Merah akan ditutup setelah Lebaran
Baca juga: Surabaya sediakan beasiswa untuk anak warga eks lokalisasi

Pewarta: Muhammad Arshandi
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pemkot Palu ziarah ke makam massal korban gempa

Komentar