counter

Pansus pemilihan Wagub DKI bantah tuduhan politik uang

Pansus pemilihan Wagub DKI bantah tuduhan politik uang

Anggota Pansus Pemilihan Wagub DKI dari Partai Gerindra, Iman Satria. (Dokumen Pribadi)

Jakarta (ANTARA) - Panitia Khusus (Pansus) pemilihan Wakil Gubernur DKI Jakarta membantah tuduhan Wakil Ketua DPW PSI Jakarta, Rian Ernes mengenai terjadi praktik politik uang pada pemilihan wagub.

"Tuduhan itu membuat darah mendidih karena tanpa bukti, jangan cari panggung dengan melempar fitnah," kata Anggota Pansus dari Partai Gerindra, Iman Satria saat dihubungi di Jakarta Pusat, Selasa.

Baca juga: Ongen ingatkan tuntutan yang bisa diterima PSI akibat tudingannya

Ditambahkan Iman, anggota DPRD Jakarta yang merasa tidak berpolitik uang untuk pemilihan Wagub DKI, berencana hendak melaporkan pihak PSI.

"Saya dengar seperti dari Demokrat berencana mau melaporkan tuduhan PSI ke polisi, belum tahu mau ke polda atau Mabes Polri," ujar Iman.

Iman menegaskan agar PSI jangan cari panggung dengan memfitnah dan harus membuktikan tuduhan politik uang.

Baca juga: Rapimgab tata tertib pemilihan wagub DKI kembali urung terlaksana

Dikatakan Iman, apalagi PSI belum resmi anggotanya dilantik sebagai anggota DPRD DKI Jakarta karena saat ini proses untuk pemilihan Wagub DKI masih berlangsung.

Sebelumnya, Wakil Ketua DPW PSI Jakarta, Rian Ernes mendorong Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk terlibat dalam mengawasi proses pemilihan Wagub DKI Jakarta yang sedang berjalan di DPRD.

Baca juga: PKS optimistis dapatkan kuorum di pemilihan wagub

Sementara itu, Partai Gerindra siap mengajukan dua nama baru untuk Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta, sedangkan dua nama cawagub dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yakni Agung Yulianto, dan Ahmad Syaikhu gagal terpilih dalam rapat paripurna DKI Jakarta.

"Lihat saja nanti, kalau sudah mengarah mencapai paripurna pemilihan jika sekali itu tidak kuorum diberikan waktu 10 hari, kemudian 10 hari selanjutnya nggak kuorum berarti ada pengajuan nama baru berarti kan nggak diterima," tutur Ketua Fraksi Gerindra DPRD DKI Abdul Ghoni.

Baca juga: Pengamat sebut Jakarta tanpa wagub merupakan kerugian besar

Saat ini, salah satu yang ramai digaungkan untuk cawagub DKI Jakarta yaitu Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta, M Taufik.
 

Ke Mekah, keluarga KH Maimoen Zubair gelar doa bersama

Pewarta: Susylo Asmalyah
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar