counter

Pesawat N219 lengkapi jam terbang sebelum diproduksi massal

Pesawat N219 lengkapi jam terbang sebelum diproduksi massal

Direktur Jenderal Penguatan Riset Dan Pengembangan Kemenristekdikti, Dimyati. (Antaranews/Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Pesawat perintis N219 yang dikembangkan PT Dirgantara Indonesia (DI) bersama Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) masih melengkapi jam terbang untuk mendapatkan sertifikasi sebelum diproduksi secara massal untuk kebutuhan transportasi di Indonesia.

"Masih perlu menambah jam terbang, harapannya tahun ini selesai," kata Direktur Jenderal Penguatan Riset Dan Pengembangan Kemenristekdikti, Dimyati di Jakarta, Rabu, usai jumpa pers pra-penyelenggaraan Nasional Expo for Science And Technology (NEST).

Saat ini kata dia, PT DI terus mengembangkan teknologi pesawat buatan anak negeri tersebut agar bisa digunakan di darat maupun di perairan dengan tipe amfibi.

"Saat ini pesawat itu baru bisa digunakan di lapangan dengan jarak pendek, namun ke depan juga bisa di perairan," kata dia.

Jika berhasil, maka pesawat buatan dalam negeri tersebut akan digunakan sebagai penunjang pariwisata hingga ke daerah terpencil sekaligus pengangkutan barang dan jasa.

Ia menerangkan konsep pesawat perintis tipe amfibi itu juga dilatarbelakangi oleh pembicaraan dengan BJ Habibie yang menginginkan semua daerah terpencil dapat dijangkau.

Konsep tersebut merujuk pada keadaan geografis Indonesia yang memiliki pulau-pulau kecil dengan penduduk yang padat. Jika mengandalkan transportasi kapal, maka membutuhkan waktu yang lama.

Oleh karena itu, muncullah konsep untuk membuat pesawat kecil yang tidak membutuhkan lapangan atau bandara yang luas seperti pada umumnya.

"Kemudian pesawat model amfibi juga dibutuhkan untuk menjangkau pulau-pulau kecil yang memiliki banyak gunung sehingga hanya bisa dilalui jalur perairan," katanya.

Ia berharap jika pesawat perintis N219 sudah bisa dikomersilkan, komunikasi antarpulau di Indonesia dapat lebih lancar sehingga mendorong peningkatan perekonomian nasional.

PT DI terbangkan 2 unit prototipe N-219

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar