counter

MUI Bogor mengambil sikap pascapertemuan Jokowi-Prabowo

MUI Bogor mengambil sikap pascapertemuan Jokowi-Prabowo

Sekretaris MUI Kabupaten Bogor, Saepudin Muhtar alias Gus Udin (dua dari kiri) saat melakukan pembinaan di Kecamatan Pamijahan Kabupaten Bogor, Jawa Barat. (M Fikri Setiawan).

Cibinong, Bogor (ANTARA) - Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Bogor, Jawa Barat mengambil sikap pascapertemuan Presiden RI Terpilih, Joko Widodo dan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto di stasiun MRT Lebak Bulus, Sabtu (13/7/2019).

Ketua MUI Kabupaten Bogor, KH Mukri Aji menyebutkan bahwa pihaknya merespons pertemuan itu dengan cara melakukan pembinaan organisasi MUI ke-40 kecamatan yang ada di Kabupaten Bogor.

"Tujuannya untuk menguatkan kembali ukhuwah insaniyah, basyariyah, wathoniyah dan islamiyah di antara para ulama dan tokoh agama di Kabupaten Bogor", ujar Dosen Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta itu kepada ANTARA di Cibinong, Bogor, Jumat.

Menurut KH Mukri Aji, pertemuan dua kontestan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 itu merupakan upaya rekonsiliasi antara dua kubu yang sempat memanas. Ia menganggap pertemuan itu juga akan meredakan situasi politik di masyarakat.

Sementara itu, Sekretaris MUI Kabupaten Bogor, Saepudin Muhtar alias Gus Udin mengatakan bahwa pembinaan MUI se-Kabupaten Bogor ini lebih ditekankan mengenai pentingnya politik kebangsaan, yakni sinergitas antara ulama dan umaro.

Menurut Gus Udin, tujuan dilakukan pembinaan merupakan upaya rekonsiliasi antar tokoh yang sempat berbeda pilihan dalam pesta demokrasi baik Pilpres maupun Pemilihan Legislatif (Pileg) 2019.

"Agar ukhuwah watoniah dan ukhuwah basariah terjalin lebih kuat," tuturnya.

Menanggapi hal itu, Kapolres Bogor, AKBP Andi M Dicky memberikan dukungan serta apresiasi atas langkah yang dilakukan oleh MUI Kabupaten Bogor.

"Ini upaya yang luar biasa dari Pak Kyai Mukri untuk mempersatukan kembali umat Islam yang belakangan ini terpecah karena berbeda pilihan politik, agar masyarakat kembali kondusif," kata Dicky.

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wapres minta sertifikasi halal tak beratkan UKM

Komentar