Dua siswa Indonesia raih medali emas di Korea Selatan

Dua siswa Indonesia raih medali emas di Korea Selatan

Tiara Salsabila dan Anastasya Azzahra (Indriani)

Jakarta (ANTARA) - Dua siswa Indonesia yang merupakan siswa kelas XI Sekolah Menengah Atas (SMA) Kharisma Bangsa, Tangerang Selatan, yakni Anastasya Azzahra dan Tiara Salsabila berhasil mengharumkan nama Indonesia dengan meraih medali emas dalam kompetisi World Invention Creativity Olympic (WICO) di Seoul, Korea Selatan, pada 25-27 Juli 2019.

"Kami berhasil meraih medali emas dengan proyek sains plester daur ulang dan krim untuk mempercepat penyembuhan luka," ujar Anastasya saat ditemui di Tangerang Selatan, Banten, Sabtu.

Dia mengaku memilih proyek sains mengenai plester daur ulang karena prihatin dengan banyaknya sampah plester sekali pakai. Diperkirakan ada setidaknya 10 juta lembah sampah plester di dunia.

Dari kondisi itu, Tasya dan Tiara melakukan penelitian. Untuk menghasilkan plester dan krim tersebut, ia mengaku melakukan penelitian sejak November tahun lalu.

Mereka memanfaatkan khasiat ekstrak daun sirih dan kemangi untuk menghasilkan plester dan krim tersebut. Tasya mengatakan dedaunan tersebut memiliki banyak khasiat seperti mengandung antiseptik yang bagus buat menyembuhkan luka.

Plester yang dihasilkannya larut dalam air. Begitu juga krim tersebut, mampu mempercepat penyembuhan luka. Plester temuan mereka berbeda dengan plester yang dijual di pasaran yang tidak larut dalam air dan sulit terurai.

"Untuk plester, bisa larut dalam air apabila disiram pakai air hangat," terang dia.

Dalam kesempatan itu, Tiara menambahkan plester temuannya anti air. Untuk menghasilkan plester dan krim itu, Tiara dan Tasya sudah melakukan tiga kali percobaan.

"Kami juga dibina dosen dari Institut Teknologi Indonesia (ITI) mencoba membuat plester luka yang ramah lingkungan dan krim ini," kata Tiara.

Tiara berharap ke depan, plester dan krim temuan mereka dapat dimanfaatkan dan berguna bagi masyarakat.

Baca juga: Presiden puji pelajar Indonesia pemenang kompetisi internasional

Baca juga: 11 pelajar Indonesia ikut kompetisi ilmiah internasional

 

Pewarta: Indriani
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Bandung dan 5 kota dunia kerja sama infrastruktur ramah lingkungan

Komentar