Senin, 22 Desember 2014

Menteri BUMN desak pelindo percepat bongkar muat

| 127 Views
id bumn pelabuhan, bongkar muat kapal, menteri bumn, dahlan iskan
Menteri BUMN desak pelindo percepat bongkar muat
Menteri BUMN, Dahlan Iskan (FOTO ANTARA)
Surabaya (ANTARA News) - Menteri BUMN Dahlan Iskan mendesak manajemen Pelindo III (Persero) untuk mempercepat waktu bongkar muat sejumlah pengusaha karena sampai sekarang banyak kapal mengantre di beberapa pelabuhan di wilayah kerjanya.

"Selama ini, penyebab antrean adalah kapal maupun truk yang membawa beragam komoditas di sejumlah pelabuhan di antaranya kapal pengangkut beras Bulog, pupuk, dan semen," katanya saat ditemui dalam peresmian anak perusahaan Pelindo III, PT Pelindo Marine Service (PMS) di Surabaya, Jumat.

Ia menontohkan, kapal pengangkut beras Bulog ketika melakukan bongkar muat sering menghabiskan waktu pengusaha lainnya sampai mempengaruhi perekonomian nasional menyusul arus logistik terhambat.

"Namun, kondisi tersebut tak sebanding dengan yang terjadi di kawasan Indonesia timur menyusul antreannya lebih parah atau bisa mencapai 10-15 hari," ujarnya.

Bahkan, ungkap dia, di kawasan Indonesia timur banyak kapal yang tidak beroperasi karena waktu bongkar muat kapal pembawa komoditas tersebut sangat lama.

"Syukur jika truk beras yang dimaksud segera datang, kalau tidak atau truk itu dapat kendala lain di jalan menyusul jarak tempuh menuju pelabuhan sangat jauh. Ini permasalahan yang harus segera diantisipasi," katanya.

Untuk itu, imbau dia, Pelindo bisa mengambil peran lebih dalam mengatasi persoalan logistik nasional. Apalagi, saat ini Indonesia menempati peringkat ke-65 di dunia karena pemberlakuan biaya logistiknya yang sangat mahal.

"Hal yang perlu dilakukan sekarang adalah membersihkan Alur Pelayaran Barat Surabaya (APBS) dari segala hambatan termasuk memindah kabel PLN," katanya.

Beberapa waktu lalu, lanjut dia, pihaknya sudah memperoleh jawaban dari PLN untuk memindah kabel tersebut. Ke depan, Pelindo yang perlu menindaklanjuti apakah kabel PLN sudah dipindahkan.

"Soalnya, tren kapal yang masuk ke perairan Indonesia bukan lagi kapal dengan kapasitas angkut kecil melainkan kapal besar. Surabaya jangan mau kalah saing dengan daerah lain seiring beban perekonomian kota ini semakin berat pada masa mendatang," katanya.

Ia optimistis, dengan berbagai upaya yang dilakukan untuk mengatasi permasalahan logistik khususnya di Pelabuhan Tanjung Perak maka lama waktu bongkar muat bisa lebih maju lima jam dibandingkan kondisi normal.

(T.KR-DYT/M026)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga