Kepala BNPT sebut perguruan tinggi telah sadar ancaman radikalisme

Kepala BNPT sebut perguruan tinggi telah sadar ancaman radikalisme

Kepala BNPT Komjen Pol Suhardi Alius memberikan kuliah umum kepada mahasiswa baru Universitas Budi Luhur, Jakarta, Senin (2/9/2019). (ANTARA/HO/Tim Media BNPT)

Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Suhardi Alius mengatakan perguruan tinggi kini telah menyadari ancaman radikalisme di kampus.

Hal itu, menurut Kepala BNPT dibuktikan dengan banyaknya kampus utama di Indonesia yang menggelar kuliah umum yang berisi wawasan kebangsaan dan antiradikalisme.

"Kampus sudah mulai sadar ancaman radikalisme, bahkan banyak rektor yang berani mendeklarasikan kampus antiradikalisme," kata Kepala BNPT saat memberikan kuliah umum kepada mahasiswa baru Universitas Budi Luhur, Jakarta, Senin.

"Ini sangat bagus untuk melawan dan mereduksi paham-paham tersebut sekaligus menjaga bangsa ini agar tetap eksis," tambah Kepala BNPT dikutip dari siaran pers.

Menurut Kepala BNPT sangat ironis bila perguruan tinggi yang merupakan tempat mencetak generasi unggul bangsa justru menjadi tempat penyebaran radikalisme.

Ia berharap dengan mendapatkan wawasan kebangsaan dan antiradikalisme para mahasiswa baru memiliki daya tahan terhadap radikalisme.

"Bahkan mereka justru harus bisa membantu mereduksi paham kekerasan tersebut, baik di lingkungan kampus, maupun di masyarakat," kata Kepala BNPT.

Ia meminta para mahasiswa berani melaporkan kepada dosen atau rektor bila melihat gejala penyebaran paham-paham negatif di lingkungan kampus.

Pewarta: Sigit Pinardi
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menag sebut radikalisme ancaman yang nyata

Komentar