DPRD DKI: Pemilihan wagub setelah alat kelengkapan dewan terbentuk

DPRD DKI: Pemilihan wagub setelah alat kelengkapan dewan terbentuk

Anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Partai Gerindra Inggar Joshua (berdiri) dalam acara pemberian ambulans gratis untuk warga di Jakarta, Sabtu (21/9/2019). (ANTARA/DEVI NINDY)

Jakarta (ANTARA) - Pemilihan Wakil Gubernur DKI Jakarta akan dilakukan segera setelah alat kelengkapan dewan terbentuk, menurut salah satu anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPRD) DKI Jakarta

"Setelah terbentuk alat kelengkapan dewan (AKD)," ujar anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Partai Gerindra Inggar Joshua di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: Sandiaga Uno: Kasihan Pak Anies jomblonya kelamaan

Alat kelengkapan dewan itu terdiri dari pimpinan, Badan Musyawarah, komisi, Badan Legislasi Daerah, Badan Anggaran, Badan Kehormatan dan alat kelengkapan lain yang diperlukan dan dibentuk oleh rapat paripurna.

Inggar menyebutkan penunjukan wakil gubernur bersifat segera setelah anggota dewan yang baru aktif bekerja.

Baca juga: Anies tak ingin berspekulasi terkait usulan dua wagub

"Kita akan segerakan agenda pertama menetapkan wakil gubernur supaya tidak kosong," ujar Inggar.

Sebelumnya, mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mendukung percepatan pemilihan Wagub DKI oleh DPRD.

Baca juga: PKS harap pansus wagub DKI segera terbentuk

Posisi wakil gubernur di Provinsi DKI Jakarta sudah kosong selama lebih dari satu tahun setelah Sandiaga Uno mengundurkan diri untuk mengikuti kontestansi Pemilu Presiden 2019 sebagai calon wakil presiden.

Secara khusus DPRD DKI Jakarta membentuk pansus guna mencari orang yang tepat untuk posisi pendamping Gubernur Anies Baswedan.

Namun hingga anggota dewan 2014-2019 selesai bertugas, belum ada kepastian mengenai pendamping Gubernur Anies itu.

Sejauh ini ada dua nama yang diusulkan oleh partai pendukung pasangan Anies-Sandi (Gerindra dan PKS), yakni Ahmad Syaikhu (PKS) dan Agung Yulianto (PKS)

Kosongnya posisi tersebut sempat dikeluhkan Anies. "Acara- acara itu banyak sekali, badannya cuma satu, acaranya banyak. Sehingga sebagian tugas-tugas protokoler kalau ada wakil bisa berbagi, tapi sekarang semua harus dijalani sendiri," kata Anies, Minggu (11/8).

Selama satu tahun tersebut, Gubernur Anies bekerja dibantu oleh deputi-deputi namun hanya untuk urusan administrasi.

Deputi-deputi tersebut adalah Deputi Gubernur Bidang Tata Ruang dan Lingkungan Hidup Oswar Muadzin Mungkasa, Deputi Gubernur Bidang Industri, Perdagangan dan Transportasi Sutanto Soehodho, Deputi Gubernur Bidang Pengendalian Kependudukan dan Permukiman Suharti dan Deputi Gubernur Bidang Budaya dan Pariwisata Dadang.
 

Mendagri minta DPRD DKI segera isi kursi setelah ditinggal Sandi

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar