"Crossdressing" belum tentu penyimpangan seksual

"Crossdressing" belum tentu penyimpangan seksual

Harry Styles saat tampil "crossdressing" mengenakan atasan transparan Gucci dipadu celana potongan pinggang tinggi lengkap dengan sepatu berhak dan giwang dalam acara Met Gala pada Mei 2019. (REUTERS/Mario Anzuoni)

Jakarta (ANTARA) - Psikolog seksual Zoya Amirin mengatakan para pelaku crossdressing belum tentu mengalami penyimpangan seksual karena banyak sekali motif di balik perilaku individu yang gemar berpenampilan layaknya lawan jenis kelamin itu.

"Crossdressing belum tentu sungguh-sungguh transvetisme karena motif atau tujuan akhirnya kita tidak pernah tahu. Crossdressing itu lebih ke penyaluran ekspresi dan memang ada komunitasnya. Beberapa sudah coming out dan beberapa ada yang memang didukung pasangannya, misal ke kondangan ya sama-sama pakai kebaya itu ada," kata Zoya ketika dihubungi ANTARA di Jakarta, Selasa.

Penyimpangan perilaku seksual atau dalam istilah medis disebut paraphilia salah satunya adalah transvetisme, yakni orang yang mendapat kepuasan dari berbusana atau berpenampilan seperti lawan jenis kelaminnya.

Baca juga: Viral soal "crosshijaber", apakah itu?

Kendati demikian, perilaku crossdressing bisa jadi menyimpang jika pada akhirnya mendapatkan kepuasan tanpa hubungan seks dengan manusia

"Penyebabnya hampir sama seperti semua paraphilia yakni trauma pada masa lalu. Bisa saja di-kasarin sama lawan jenisnya. Jadi, dia merasa lebih nyaman dengan seksualitas lawan jenis dia," kata Zoya.

Agar perilaku menyimpang tidak terjadi, menurut Zoya, sebaiknya para orang tua mengajarkan pendidikan seksual sejak dini sehingga anak akan nyaman dengan seksualitas dia.

Baca juga: Dua hal yang membuat lawan jenis tertarik

"Organ intim harus disebut sesuai namanya, bukan disebut dengan sebutan yang aneh-aneh misal penis jadi burung atau payudara jadi tete," katanya.

Zoya menambahkan pendidikan seksual sejak dini itu bertujuan agar anak tidak menganggap seksualitas sebagai sesuatu yang aneh, menakutkan, atau bahkan tabu sehingga mesti ditutup-tutupi dengan penyebutan lain.

"Ketika anak tidak menganggap seksualitas sebagai hal yang aneh, dia akan nyaman dengan seksualitas dia dan tidak akan bereksperimen sendiri dengan seksualitasnya," katanya.

Baca juga: Anak-anak menjadi sasaran pelaku kejahatan seksual di dunia maya

Pewarta: Ida Nurcahyani
Editor: Imam Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar