Wisata ramah Muslim Taiwan targetkan 65 ribu turis Indonesia

Wisata ramah Muslim Taiwan targetkan 65 ribu turis Indonesia

Direktur Pusat Informasi Wisata Taiwan, Fanny Low, saat ditemui ANTARA di Jakarta, Rabu (15/10/2019). (ANTARA/Suwanti/tm)

Jakarta (ANTARA) - Direktur Pusat Informasi Wisata Taiwan, Fanny Low, menargetkan pihaknya bisa menarik hingga 65 ribu orang wisatawan asal Indonesia pada akhir tahun 2019 melalui pariwisata ramah Muslim yang mereka tawarkan.

Program itu terkait dengan populasi masyarakat Muslim Indonesia sebagai yang terbesar di dunia, namun jumlah wisatawan yang mengunjungi Taiwan masih relatif sedikit.

"Tahun 2018 ada sekitar 210 ribu orang Indonesia pergi ke Taiwan, dibandingkan dengan hampir 400 ribu turis yang mengunjungi Jepang, kami melihat Indonesia bisa jadi pasar potensial besar," kata Fanny kepada ANTARA di Jakarta, Rabu.

Fanny menjelaskan bahwa dari 210 ribu orang Indonesia itu yang pergi ke Taiwan, hanya sekitar 53 ribu orang yang merupakan wisatawan, sementara sisanya adalah pekerja migran.

"Sebagai gambaran, jumlah turis yang mengunjungi Taiwan secara keseluruhan mencapai 11 juta orang, dengan sekitar dua juta orang dari Jepang, dan 800 ribu orang dari Korea," ujar Fanny.

Karena itulah, pihaknya menggenjot promosi pariwisata ramah Muslim yang menyediakan sejumlah fasilitas penunjang sesuai kebutuhan wisatawan Muslim, seperti restoran dan penginapan yang tersertifikasi halal, juga tempat ibadah.

"Saat ini kami mempunyai lebih dari 200 hotel dan restoran yang sebagian mempunyai sertifikat halal, dan sebagian lainnya kami sebut ramah Muslim," kata Fanny.

Sementara itu, pesohor media sosial (influencer) Richa Etiqa Ulhaq, yang sempat tinggal di Taiwan selama dua tahun untuk menjalani pendidikan tinggi, menilai bahwa negara itu sudah cukup siap dengan slogan destinasi ramah Muslim.

Richa menuturkan, pekerja restoran atau hotel di Taiwan terbuka dan bersedia memberikan fasilitas ramahMmuslim ketika diminta, terutama untuk makanan halal, jika mereka belum menyediakannya secara khusus.

Selain hal itu, untuk urusan ibadah sehari-sehari, Richa mengaku bisa melaksanakan shalat di mana saja tanpa terganggu.

"Masyarakat Taiwan tidak masalah ketika misalnya saya shalat di MRT. Masjid dan mushola kecil juga banyak tersedia," kata Richa.

Baca juga: Korea Selatan gelar festival wisata ramah muslim

Baca juga: Menikmati wisata muslim Xi'an

Baca juga: Presiden: wisata halal Indonesia peringkat pertama di dunia


 

Konsep ramah muslim gairahkan bisnis perjalanan wisata

Pewarta: Suwanti
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar