Kaisar Jepang saat dinobatkan bersumpah jalankan kewajiban

Kaisar Jepang saat dinobatkan bersumpah jalankan kewajiban

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berjalan melewati Kaisar Naruhito saat upacara penobatan, yang disebut sebagai Sokuirei-Seiden-no-gi, di Imperial Palace di Tokyo, Jepang, Selasa (22/10/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Issei Kato/Pool/foc/cfo

Tokyo (ANTARA) - Kaisar Jepang Naruhito, ketika mengumumkan penobatannya secara resmi pada Selasa, bersumpah akan menjalankan tugasnya sebagai simbol negara.

Upacara penobatan, yang telah berlangsung selama berabad-abad, itu dihadiri oleh para kepala negara dan tamu kehormatan dari sedikitnya 180 negara.

Naruhito, 59 tahun, naik takhta pada Mei setelah ayahnya, Akihito, mengundurkan diri. Akihito menjadi kaisar pertama Jepang dalam dua abad terakhir ini yang turun takhta.

"Saya bersumpah akan bertindak berdasarkan konstitusi dan memenuhi kewajiban saya sebagai simbol negara dan kesatuan rakyat," kata Naruhito ketika menyampaikan pernyataan di depan sekitar 2.000 hadirin, termasuk Pangeran Charles dari Inggris.

"Saya dengan sepenuh hati berharap bahwa Jepang akan terus berkembang dan memberi sumbangan pada persahabatan dan perdamaian masyarakat internasional, dan bagi kesejahteraan dan kemakmuran manusia melalui kebijaksanaan rakyat dan upaya yang tak pernah henti."

Kakek Naruhito, Hirohito, yang di bawah kepemimpinannya pasukan Jepang bertempur dalam Perang Dunia Kedua, dianggap bagaikan tuhan namun meninggalkan statusnya istimewa itu setelah Jepang kalah pada 1945.
Pada zaman sekarang, kaisar tidak punya kewenangan politik.

Sumber: Reuters

Baca juga: Kaisar Jepang Naruhito mulai upacara penobatan

Baca juga: Wapres Ma'ruf Amin bertolak ke Jepang hadiri penobatan kaisar

Baca juga: Nasib kekaisaran Jepang berada di pundak bocah usia 13 tahun

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wapres Ma’ruf Amin tiba di Tokyo Jepang

Komentar