Trump: Gencatan senjata Turki di Suriah Utara permanen

Trump: Gencatan senjata Turki di Suriah Utara permanen

Presiden Amerika Serikat Donald Trump bersalaman dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan of Turkey di pertemuan tingkat tinggi PBB, New York, Amerika Serikat (21/9/2017). ANTARA/REUTERS/Kevin Lamarque/aa. (REUTERS/KEVIN LAMARQUE)

Washington (ANTARA) - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, pada Rabu (23/10) mengatakan gencatan senjata di Suriah Utara sekarang permanen dan mencabut sanksi atas Turki sebagai akibatnya, dan membantah kecaman mengenai keputusannya untuk menarik tentara AS yang membuat Suku Kurdi diserang.

Dalam pidato di Gedung Putih, Trump menggambarkan gencatan senjata tersebut sebagai "terobosan besar" yang dirundingkan oleh satu tim yang dipimpin oleh Wakil Presiden Mike Pence. Trump mengatakan ia menginstruksikan Menteri Keuangan Steven Menuchin untuk mencabut sanksi yang dijatuhkan atas Turki, setelah pasukan Ankara menyerang Suku Kurdi "kecuali sesuatu terjadi sehingga kami tidak senang".

"Banyak nyawa sekarang diselamatkan sebagai hasil dari perundingan kami dengan Turki, hasil yang dicapai tanpa menumpahkan setetes pun darah orang Amerika, tak seorang pun ditembak, tak seorang pun terbunuh," kata Trump.

Baca juga: Turki desak AS hormati kemitraan di tengah ancaman Trump

Namun pidato tersebut gagal menangkal serangan dari anggota Parlemen AS terhadap keputusan tiba-tiba Trump pada awal bulan ini untuk menarik tentara dari Suriah guna membersihkan jalan buat penyerbuan Turki, kata Reuters --yang dipantau Antara di Jakarta, Kamis. Kongres AS masih mengerjakan satu paket sanksinya sendiri untuk menghukum Turki karena serangan lintas perbatasannya.

Seorang pejabat senior Trump, yang memberi penjelasan kepada wartawan dalam satu taklimat, mengatakan meskipun kebanyakan petempur ISIS masih mendekam di dalam tahanan, tampaknya sejumlah kecil telah melarikan diri dari penjara. Turki bertanggung-jawab untuk membekuk mereka kembali, katanya.

Baca juga: Menlu: kemungkinan operasi Turki tak terkait penarikan pasukan AS

"Kami dengan seksama mengawasi situasi mengenai petempur ISIS," kata pejabat itu.

Pejabat tersebut juga menyampaikan kekhawatiran mengenai gerakan pasukan Rusia ke dalam daerah itu sebagai bagian dari kesepakatan dengan Turki.

Tak ada petunjuk bahwa pasukan Turki telah menyerang warga lokal sebagaimana dikhawatirkan banyak pengeritik, kata pejabat tersebut.

Kontroversi mengenai penarikan Trump telah memberi sumbangan bagi suasana kacau di Washington, tempat anggota Demokrat berusaha menggulingkan Trump dari jabatan melalui pemakzulan sehubungan dengan upayanya untuk membuat Ukraina menyelidiki calon pesaingnya dalam pemilihan presiden 2020, tokoh Demokrat Joe Biden.

Pemimpin Senat Chuck Schumer pergi ke Senat untuk mengeritik Trump.

Baca juga: Turki kecam Amerika Serikat dan Eropa seusai pertemuan Erdogan-Putin

"Tiga pekan setelah pertama kali mengumumkan penarikan tentara, presiden tampaknya tidak memiliki strategi yang jelas untuk mempertahankan kekalahan ISIS dan memperbaiki kekacauan yang tercipta di Suriah," kata Schumer.

Trump melanjutkan genderang kecamannya mengenai upaya AS untuk mempertahankan pasukan Amerika di Timur Tengah.

Amerika Serikat akan "membiarkan orang lain berperang sampai selama ini, membuat tanah tercemar darah," katanya.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

TKN Jokowi-Amin: Ada strategi ala Trump untuk mendelegitimasi pemilu

Komentar