Menko Polhukam tegaskan tidak ada bukti pemerintah cekal Habib Rizieq

Menko Polhukam tegaskan tidak ada bukti pemerintah cekal Habib Rizieq

Menko Polhukam Mahfud MD saat ditemui awak media. ANTARA/Zuhdiar Laeis/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menegaskan hingga kini tidak ada bukti bahwa pemerintah mencekal Habib Rizieq Shihab untuk kembali ke Indonesia dari Arab Saudi.

Mahfud di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Selasa, menyebutkan tudingan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) itu tidak berdasarkan fakta-fakta yang ada.

Baca juga: Habib Rizieq dicekal, Mahfud minta suratnya dikirim ke kantornya

"Jadi, begini ya sampai hari ini tidak ada bukti atau indikasi bahwa pemerintah Indonesia mencekal Habib Rizieq," kata Mahfud.

Mahfud menjelaskan pemerintah tidak mungkin melakukan pencekalan terhadap Rizieq selama hampir 1,5 tahun karena berdasarkan aturan yang berlaku pencekalan hanya bisa dilakukan selama enam bulan.

Baca juga: Habib Hanif: HRS "overstay" karena dicekal bukan sebaliknya

Sementara Rizieq meninggalkan Indonesia pada Mei 2017 dan saat ini masih berada di Arab Saudi.

Mahfud menduga tidak bisa kembalinya Habib Rizieq ke Indonesia karena memiliki permasalahan dengan pemerintah Arab Saudi.

Baca juga: Menhan Prabowo pelajari kemungkinan kepulangan Habib Rizieq

"Itu harus ditanyakan ke Arab Saudi kenapa dia dicekal, kita tidak tahu," katanya.

Mahfud pun menantang Habib Rizieq untuk memberikan bukti bahwa pemerintah Indonesia melakukan pencekalan.

Baca juga: Ditanya soal Rizieq, Menlu minta sesi jawab terbuka dan tertutup

"Kalau ada bukti pemerintah Indonesia yang mencekal bilang ke saya. Nanti saya selesaikan," kata Mahfud.

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pengamanan Natal dan Tahun Baru hingga kawal pasokan BBM

Komentar