Polres Bogor akan periksa pimpinan proyek double track yang longsor

Polres Bogor akan periksa pimpinan proyek double track yang longsor

Kapolres Bogor, AKBP Muhammad Joni saat meninjau longsornya proyek jalur ganda atau double track kereta api jurusan Bogor-Sukabumi tepatnya di Desa Watesjaya Kecamatan Cigombong, Kabupaten Bogor Jawa Barat, Sabtu (16/11/2019). (ANTARA/Humas Polres Bogor)

Cibinong, Bogor (ANTARA) - Polres Bogor, Jawa Barat segera memeriksa pimpinan PT Hapsaka Mas sebagai pelaksana proyek pembangunan jalur ganda atau double track di Desa Wates Jaya Kecamatan Cigombong, Kabupaten Bogor Jawa Barat, pasca insiden longsor, Sabtu yang menewaskan dua pegawainya.

"Kita masih periksa saksi-saksi, saksi yang baru diperiksa baru empat, pimpinan belum diperiksa karena kemarin mengurus evakuasi korban dan lain-lain," ujar Kapolres Bogor, AKBP Muhammad Joni di Cibinong, Kabupaten Bogor, Minggu.

Menurutnya, hingga kini Polres Bogor masih menyelidiki musabab terjadinya longsoran yang terjadi sekitar pukul 08.00 WIB. Pasalnya, pada saat peristiwa terjadi, cuaca tengah dalam kondisi cerah alias tidak hujan.

Baca juga: Lima orang pekerja tertimbun longsoran proyek 'doubletrack' di Bogor

"Kita dalam proses penyelidikan pemeriksaan kepada saksi-saksi, termasuk olah TKP setelah itu kita baru bisa tentukan apakah itu kelalaian, apa bencana termasuk juga apa memang dampak alam sehingga terjadinya longsor nanti hasilnya baru kita sampaikan," kata Joni.

Diberitakan sebelumnya, sebanyak lima orang tertimbun longsoran di lokasi pembangunan jalur ganda Desa Watesjaya Kecamatan Cigombong, Kabupaten Bogor Jawa Barat, Sabtu.

"Sekitar pukul 08.00 WIB di kilometer 19/900 Desa Watesjaya telah terjadi tanah longsor di lokasi pembangunan doubletrack saat pekerjaan retaining wall di tebingan dengan tinggi sekitar 9 meter," kata Camat Cigombong, Basrowi kepada Antara di Bogor.

Ia menyebutkan, lima orang yang tertimbun itu merupakan pekerja proyek doubletrack dari PT Hapsaka Mas. Dua di antaranya Muhamad Hanapi (30) dan Tri Wisnu mukti (34) dinyatakan meninggal dunia, sedangkan tiga lainnya Sarpin alias Kiswanto (30), Sukardi (44), dan Parjo dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Ciawi dalam kondisi selamat.

Menurutnya, berdasarkan keterangan saksi, sekitar pukul 07.00 WIB sebanyak delapan orang pekerja tengah melakukan pekerjaan retaining wall di tebingan dengan tinggi sekitar 9 meter. Kemudian sekitar pukul 08.00 WIB tiba-tiba tebingannya longsor.

"Empat orang pekerja bisa melarikan diri, dan empat orang pekerja lainnya tertimbun. Tapi setelah dilakukan pencarian dengan alat berat ditemukan ada lima orang. Tiga selamat, dua meninggal," tuturnya.

Baca juga: Longsor proyek doubletrack tak ganggu perjalanan KA Bogor-Sukabumi
Baca juga: Televisi masih jadi akses utama informasi masyarakat Bogor

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jalur ganda KA Bogor-Sukabumi tersandung pembebasan lahan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar