Garuda siapkan pesawat berbadan besar selama Natal-Tahun Baru

Garuda siapkan pesawat berbadan besar selama Natal-Tahun Baru

Direktur Niaga Garuda Indonesia Pikri Ilham Kurniansyah memberikan keterangan kepada awak media usai rapat dengan Komisi V DPR di Jakarta, Senin (25/11/2019). ANTARA/Juwita Trisna Rahayu

Kalau memang harus extra flight tergantung permintaan, cepat kok itu (pengajuannya)
Jakarta (ANTARA) - Maskapai Garuda Indonesia menyiapkan pesawat berbadan besar untuk mengangkut lonjakan penumpang pada masa angkutan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.

“Yang jelas, pesawat-pesawat semua yang diturunkan sekarang itu, yang besar-besar, Boeing 777 dan Airbus 330,” kata Direktur Niaga Garuda Indonesia Pikri Ilham Kurniansyah usai rapat dengan Komisi V DPR di Jakarta, Senin.

Ia mengatakan pihaknya belum mengajukan penerbangan tambahan (extra flight) ke Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan.

Baca juga: Garuda siap layani umrah melalui Bandara Internasional Yogyakarta

Pikri pun menyiratkan pihaknya tidak akan mengajukan penerbangan tambahan, tetapi memaksimalkan armada yang ada, yakni dengan mengoperasikan pesawat berbadan besar (wide body).

“Pesawat yang besar ‘kan ada. Kalau memang harus extra flight tergantung permintaan, cepat kok itu (pengajuannya),” katanya.

Pengoperasian pesawat berbadan lebar itu, di antaranya untuk rute-rute domestik padat, seperti Medan, Manado, Kalimantan dan Nusa Tenggara Timur.

Sementara itu, untuk rute internasional biasanya yang ramai adalah Hong Kong, namun karena saat ini situasi politik di wilayah itu sedang tidak kondusif, Garuda mengandalkan rute Singapura.

Pikri meyakini dengan mengoperasikan pesawat berbadan besar, tingkat keterisian (load factor) akan penuh.

Sementara itu, anak usahanya, yakni maskapai Citilink Indonesia tidak akan mengajukan penerbangan tambahan (extra flight) dalam musim ramai masa angkutan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020, namun  akan memaksimalkan armada yang ada.

“Kita enggak ada extra flight untuk Natal dan Tahun Baru ini, pertimbangannya kita lebih memaksimalkan utilisasi armada yang ada,” kata Senior Manager Corporate Communications Citilink Indonesia Fariza Astriny.

Dia menyebutkan armada yang akan dioperasikan selama masa Natal dan Tahun Baru sebanyak 310 penerbangan per hari.

“Jumlah itu sudah maksimal full operation, karena rata-rata per harinya hanya 200-an penerbangan,” katanya.

Fariza menuturkan pihaknya tidak mengajukan penerbangan tambahan pada Natal dan Tahun Baru ini karena berkaca pada musim ramai Lebaran lalu yang juga tidak mengoperasikan penerbangan tambahan yang salah satu alasannya adalah efisiensi.

“Sudah kita lakukan Lebaran juga pada peak season tidak ada extra flight tapi memaksimalkan armada yang ada. Dan itu sudah optimal,” katanya.

Meski demikian, Fariza mengatakan Citilink tetap menargetkan tingkat keterisian penumpang hingga 70 persen.

Baca juga: Citilink tak ajukan penerbangan tambahan Natal
Baca juga: Garuda restrukturisasi bisnis Merpati Airlines

Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar