Indosat Ooredoo capai kinerja positif 2019

Indosat Ooredoo capai kinerja positif 2019

President Director and CEO Indosat Ooredoo, Ahmad Al-Neama (kiri) memberikan pemaparan mengenai pengembangan Indosat kepada wartawan saat acara Kumpul Media Indosat Ooredoo Untuk Indonesia di Pura Mangkunegaran, Solo, Jawa Tengah, Rabu (11/12/2019). ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha/foc./pri.

Solo, Jawa Tengah (ANTARA) - Perusahaan telekomunikasi Indosat Ooredoo mencapai pertumbuhan pendapatan 14,5 persen YTD (Year to date) yaitu dalam kuartal pertama 2019 mencapai Rp4,85 miliar, naik menjadi Rp5,10 miliar pada kuartal kedua 2019, dan kuartal ketiga naik lagi jadi Rp5,12 miliar.

"Kenaikan sebesar itu merupakan tertinggi dibanding perusahaan telekomunikasi Indonesia lainnya,"kata President Director and CEO Indosat Ooredoo Ahmad Abdulaziz Al-Neama dalam jumpa pers di Solo, Jawa Tengah, Rabu.

Dikatakan, sekalipun industri telekomunikasi di Indonesia saat ini menghadapi suatu persaingan yang amat ketat, namun perusahaan selama 2019 ini masih mampu menunjukkan kinerja yang menggembirakan.

Padahal, katanya, pendapatan perusahaan tersebut sempat "jeblok", pada kuartal kedua 2018 yang mencapai Rp4,23 miliar, dibanding kuartal pertama 2018 sebesar Rp4,42 miliar, sekalipun pada kuartal ketiga 2018 naik lagi menjadi Rp4,53 miliar, dan kuartal keempat 2018 jadi Rp4,85 miliar.

Kenaikan pendapatan tersebut, kata Ahmad, diikuti juga dengan kenaikan jumlah pelanggan yang pada kuartal pertama 2019 mencapai 53 juta pelanggan, menjadi 57 juta pelanggan pada kuartal kedua 2019, dan kuartal ketiga sudah mencapai 59 juta pelanggan.

"Meningkatnya pendapatan dan serta jumlah pelanggan dimungkinkan karena perusahaan terus melakukan inovasi, terobosan, serta kerja sama dengan pihak lain sehingga masyarakat terasa mudah berlangganan Indosat Ooredoo," kata Ahmad.
Baca juga: Indosat rilis 4G smart feature phone sistem Operasi KaiOS

Dicontohkan, melalui IM3 Ooredoo, Indosat Ooredoo menjadi operator pertama di Indonesia yang bekerja sama dengan Google meluncurkan IM3 Ooredoo 696 dengan Asisten Google. IM3 Ooredoo 696 merupakan sebuah layanan yang dapat memberikan akses informasi lebih luas terlebih kepada pelanggan yang berada di wilayah dengan keterbatasan akses internet atau jaringan.

Chief Marketing Officer Indosat Ooredoo Ritesh Kumar Singh, mengatakan sebagai perusahaan telekomunikasi digital terdepan di Indonesia, pihaknya mengerti masih banyak penduduk Indonesia yang memilih menggunakan feature phone dibandingkan smartphone dengan berbagai pertimbangan.

Maka dengan inovasi IM3 Ooredoo 696, IM3 Ooredoo membantu dan mempermudah kehidupan sehari-hari mereka agar tetap bisa mengakses informasi apapun yang biasanya hanya bisa didapatkan melalui Internet, cukup dengan tekan 696 secara gratis. "Ini merupakan sebuah langkah dari perusahaan untuk memberdayakan dan memperkuat potensi masyarakat Indonesia," katanya.
Baca juga: Indosat Ooredoo luncurkan pembelian kartu perdana online

IM3 Ooredoo 696 dengan Asistan Google merupakan sebuah solusi penghubung ke dunia digital, karena dengan kemudahan yang diberikan, pelanggan dapat tetap mencari dan mendapatkan informasi yang dibutuhkan semudah melalui panggilan telpon, serta tidak harus terbebani dengan ketersediaan jaringan internet.

Pelanggan IM3 Ooredoo terutama yang menggunakan feature phone tidak perlu bingung mau bertanya ke siapa tentang arah jalan, informasi kesehatan, resep masakan, atau lokasi yang sedang dicari. Dengan layanan IM3 Ooredoo 696 pelanggan bisa bertanya apa saja ke Asisten Google langsung dari ponsel.

Layanan IM3 Ooredoo 696 dengan Asisten Google sudah hadir dan bisa dinikmati oleh pelanggan di kota Medan, Sukabumi, Karawang, Jombang, Kediri, dan akan semakin diperluas cakupannya pada tahun depan.

Baca juga: Indosat jual 3.100 menara telekomunikasi senilai Rp6,39 triliun

Pewarta: Ahmad Wijaya
Editor: M Razi Rahman
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar