Korban bencana diminta aktif lapor kerusakan dokumen kependudukan

Korban bencana diminta aktif lapor kerusakan dokumen kependudukan

Dirjen Dukcapil Kemendagri Zudan Arif Fakrulloh melakukan pendataan dan pembagian dokumen kependudukan bagi korban banjir di Bekasi, Jawa Barat, Sabtu, (4/1/2020). ANTARA/Puspen Kemendagri/pri.

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Dalam Negeri meminta masyarakat terdampak bencana untuk aktif melaporkan kehilangan maupun kerusakan dokumen kependudukan.

Dirjen Dukcapil Kemendagri Zudan Arif Fakrulloh saat melakukan pendataan dan pembagian dokumen kependudukan di Bekasi, Jawa Barat, Sabtu, menyampaikan dengan aktif melaporkan maka akan mempercepat proses penggantian dokumen yang rusak atau hilang.

Baca juga: Kemendagri jamin pergantian KTP-e korban banjir Tangerang

"Segera hubungi Dinas Dukcapil setempat atau hubungi kecamatan, kami akan membantu bapak ibu mengganti dokumennya secara gratis," kata Zudan.

Dokumen kependudukan bagi warga terdampak bencana akan diganti dengan dua pilihan mekanisme. Pertama, kata Zudan dengan keaktifan Pemerintah dan Dinas Dukcapil dan yang kedua melalui keaktifan dan partisipasi masyarakat secara langsung.

"Jadi kita (Pemerintah) turun aktif dan masyarakat juga aktif. Kemendagri juga melakukan jemput bola untuk memberikan pelayanan penggantian dokumen yang hilang atau rusak," ucapnya.

Bagi masyarakat yang terkena bencana, diberikan kemudahan untuk mengurus dokumen kependudukannya yang hilang, yakni tak perlu mengurus surat pengantar atau surat kehilangan, cukup hanya menggunakan sidik jari saja.

"Kami dari Kemendagri dan Pemda itu memberikan keringanan yang paling seringan-ringannya, bahkan masyarakat cukup membawa sidik jarinya, kan masyarakat kita sudah membuat KTP-el sehingga datanya sudah ada dalam database," kata Zudan.

Pasca banjir yang terjadi akibat hujan intensitas tinggi pada tahun baru 2020, menurut dia, Kementerian Dalam Negeri melalui melakukan aksi jemput bola mengunjungi warga terdampak dibeberapa wilayah untuk mengganti dokumen kependudukan yang hilang atau rusak akibat banjir.

"Hari ini saya bersama teman-teman Dinas Dukcapil memberikan penggantian dokumen kependudukan hasil pendataan tanggal 2 dan 3 Januari 2020,” ujarnya.

Dokumen kependudukan yang diganti tersebut yakni KTP elektronik, kartu keluarga, akta kelahiran, hingga akta kematian yang hilang atau rusak akibat banjir.

Baca juga: Anies: Tanggul Latuharhari mulai ada rembesan air
Baca juga: Pimpinan SDN Bintaro 05 optimis kegiatan belajar hari pertama lancar


Pewarta: Boyke Ledy Watra
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mendagri imbau kampanye Pilkada dilakukan secara daring

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar