Remaja neo-Nazi Inggris dipenjara atas rencana teror

Remaja  neo-Nazi  Inggris dipenjara atas rencana  teror

Polisi berjaga saat pendukung Thomas Haller, pendiri Neo-Nazi kelompok ultra kanan "HooNaRa" yang meninggal, berkumpul untuk pemakamannya di Chemnitz, Jerman, Senin (18//3/2019). (REUTERS/FABRIZIO BENSCH)

Dia telah melakukan pencarian daring secara rinci tentang pembunuhan masal di Amerika Serikat dan Eropa yang terjadi baru-baru ini,
London (ANTARA) - Seorang remaja Inggris yang menyebut dirinya sebagai "neo-Nazi" diganjar hukuman penjara selama enam tahun delapan bulan oleh Pengadilan Manchester Crown pada Selasa atas upayanya merencanakan  serangan teror.

Remaja lelaki berusia 17 tahun yang tidak bisa disebutkan namanya karena alasan hukum itu terbukti telah melakukan pencarian daring yang mendalam mengenai materi kebencian rasial dan sayap kanan, serta mendorong orang-orang untuk menyebarkan materi terlarang yang ia temukan tersebut.

Menurut keterangan polisi, dia telah melakukan pencarian daring secara rinci tentang pembunuhan masal di Amerika Serikat dan Eropa yang terjadi baru-baru ini.

Terdakwa ditahan pada Maret 2019  setelah polisi menemukan daftar yang ditulis tangan berisi wilayah-wilayah yang mungkin akan diserang serta sebuah daftar senjata api yang ingin dibeli, di rumahnya di Kota Durham, wilayah utara Inggris.

Baca juga: Neo-Nazi pindah ke "Dark Web" sesudah laman dihapus
Baca juga: Polisi Portugal tangkap 20 anggota neo-Nazi karena sebarkan kebencian
Baca juga: Neo-Nazi Austria ancam bunuh para pencari suaka


Pada November 2019, dia dinyatakan bersalah atas enam tuduhan termasuk di antaranya mempersiapkan penyerangan teror, yang sebagaimana disebut BBC, menjadikan remaja itu sebagai tersangka kasus perencanaan teror termuda di Inggris.

"Kasus-kasus semacam ini menyoroti bahaya yang dihadapi anak-anak muda di dunia maya saat ini," ujar Kepala Bagian Antiteror Kepolisian Timur Laut, Detektif Kepala Pengawas Martin Snowden.

Dia menambahkan bahwa pengaruh negatif dan manipulasi kuat dari mereka yang ingin meradikalisasi anak-anak muda itu tidak dapat dianggap sepele.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Suwanti
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jelang Pilkada 2020, Kemenkopolhukam ingatkan persatuan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar