Virus corona bisa serang jantung? Ini kata dokter

Virus corona bisa serang jantung? Ini kata dokter

Seorang bayi memakai masker untuk mencegah penularan virus corona baru di Stasiun Kereta Cepat Hong Kong West Kowloon di Hong Kong, China, Kamis (23/1/2020). REUTERS./Tyrone Siu/wsj/cfo

Jakarta (ANTARA) - Virus corona seperti yang beberapa waktu terakhir menyerang warga di Wuhan, China tak hanya bisa menginfeksi saluran pernapasan seperti tenggorokan dan paru-paru, tetapi juga jantung walau tidak secara langsung.

"(Efeknya) tidak secara langsung (ke jantung). Virus corona memunculkan suatu infeksi terutama pada paru. Paru kan berhubungan dengan organ tubuh. Infeksi berpengaruh pada tubuh, termasuk pada jantung," ujar dokter spesialis jantung rumah sakit MMC Jakarta, dr. Dicky Armein Hanafy di Jakarta, Kamis.

Jika infeksi menyebar ke tenggorokan dan paru-paru, penderita bisa mengalami pneumonia, terutama jika mereka berusia lanjut, orang dengan penyakit jantung, atau orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Dicky mengatakan, efek terburuknya kematian pada penderita terutama jika menginfeksi jantung.

Apa itu virus corona?

Virus corona pertama kali diisolasi tahun 1937 dari infeksi virus bronkitis pada unggas. Selama 70 tahun terakhir, para ilmuwan telah menemukan virus ini dapat menginfeksi hewan lain seperti tikus, tikus, anjing, kucing, kalkun, kuda dan babi, seperti dilansir Medical News Today.

Pada manusia, virus corona diidentifikasi pada 1960-an dan tipe yang paling umum menyerang manusia ialah, OC43, 229E, NL63 dan HKU1. Dua penyakit berbahaya yang ditimbulkan virus corona ini ialah SARS dan MERS.

Laman WebMd menyebut, penyebaran virus biasanya paling sering melalui batuk dan bersin orang yang terinfeksi, menyentuh tangan atau wajah orang yang terinfeksi, atau menyentuh hal-hal seperti gagang pintu yang disentuh orang yang terinfeksi.

Adapun gejala yang umumnya penderita rasakan antara lain: pilek, batuk, sakit tenggorokan, dan kadang-kadang demam.

Baca juga: Pasien gangguan irama jantung boleh minum kafein?

Baca juga: Kapan pingsan bisa jadi tanda bahaya?


Bagaimana caranya agar tak terkena virus?

Salah satu cara yang bisa Anda lakukan agar terhindar dari infeksi virus termasuk corona, ialah memiliki daya tahan tubuh kuat.

"Semakin turun daya tahan tubuhnya, semakin dia tidak bisa melawan virus (corona) tersebut. Itu berlaku untuk semua virus. Pada dasarnya, semua virus bisa dilawan dengan daya tahan tubuh yang kuat," kata Dicky.

Agar daya tahan tubuh kuat, Anda bisa mengonsumsi makanan yang memiliki kandungan antioksidan misalnya dari kacang-kacangan, sayuran dan buah seperti apel, anggur, jeruk, kurma, brokoli, bawang putih, tomat dan ubi.

Baca juga: Gangguan irama jantung bisa ditangani tanpa obat

Baca juga: Round Up - Bali, virus Corona, dan wisatawan China


Selain itu, rajinlah beraktivitas fisik. Anda bisa memilih lari, sekedar naik dan turun tangga, push up atau lompat tali, setidaknya 3-5 kali dalam seminggu.

Hal lain yang bisa Anda lakukan, menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat seperti rajin mencuci tangan dengan sabun dan air, atau menggunakan cairan pembersih tangan berbahan dasar alkohol.

Selain itu, sebaiknya hindari menjamah mata, hidung, dan mulut Anda dengan jari atau tangan yang belum dicuci, hindari kontak dengan orang yang terinfeksi, beristirahat yang cukup dan penuhi asupan cairan tubuh.

Kalau terlanjur terinfeksi apa yang bisa dilakukan?

"Yang penting infeksi virus tidak tambah parah, sehingga pasien bisa selamat yaitu dengan memperbaiki kondisi pasien. Kalau bertambah berat, (infeksi virus) bisa menyerang seluruh tubuh. Yang bisa dilakukan, kondisi pasien harus sebaik mungkin," ujar Dicky.

Baca juga: Direktur Utama BRI bantah ada virus corona di BRI

Baca juga: Huawei Indonesia tanggapi kabar karyawan terkena virus corona

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ada insentif Rp298 miliar untuk tarik wisatawan mancanegara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar