Warga China diisolasi di RSUP Kandou Manado diizinkan pulang

Warga China diisolasi di RSUP Kandou Manado diizinkan pulang

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Utara dr Debie KR Kalalo MSc PH (1)

Manado (ANTARA) -
Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) dr Debie KR Kalalo MSc PH mengatakan, warga  China berinisial GY yang diisolasi di RSUP Kandou Manado telah diizinkan pulang karena kesehatannya membaik.

"Kondisi kesehatan dari yang bersangkutan sudah membaik sehingga tim dokter yang merawatnya merekomendasikan untuk dapat dikeluarkan dari rumah sakit," sebut dr Debie di Manado, Minggu.

Sebelumnya, hasil sampel pertama balita berumur dua tahun dan enam bulan yang diperiksa Badan Litbangkes Kementerian Kesehatan negatif 'Corona Virus".

Meski negatif, GY belum diizinkan pulang karena masih harus menunggu hasil pemeriksaan sampel kedua.

"Sampel kedua dari balita GY yang diperiksa di Pusat Penelitian dan Pengembangan Biomedis dan Teknologi Kedokteran Dasar Badan Litbangkes Kemenkes RI hasilnya negatif," ujar dr Debie.

Dia berharap balita GY dan kedua orang tuanya yang sempat diisolasi tidak lagi menjadi kekhawatiran masyarakat.

Balita GY bersama dengan kedua orang tuanya berinisial WZ dan LD berada dalam pengawasan dan diisolasi ke RSUP Kandou pada 3 Fabruari 2020.

Sebelum GY dan kedua orang tuanya, seorang penerjemah maskapai Lion Air yang baru saja tiba dari penerbangan Guangzhou-Manado diisolasi karena mengalami pilek.

Beberapa hari kemudian, hasil sampel penerjemah ini dinyatakan negatif setelah diperiksa Badan Litbangkes Kemenkes RI.***3***

 

Pewarta: Karel Alexander Polakitan
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ikan hias menjadi pilihan penghilang rasa bosan selama WFH

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar