Berita kepulangan WNI di Natuna hingga guru honorer belum punya NUPTK

Berita kepulangan WNI di Natuna hingga guru honorer belum punya NUPTK

Sejumlah Warga Negara Indonesia (WNI) yang dievakuasi dari Wuhan, Hubei, China melambaikan tangan kearah media saat akan melakukan senam bersama prajurit TNI pada hari ketigabelas di Hanggar Pangkalan Udara TNI AU Raden Sadjad, Ranai, Natuna, Kepulauan Riau, Jumat (14/2/2020). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/foc/pri.

Jakarta (ANTARA) - Beberapa berita yang menarik perhatian khalayak pada Kamis (13/2) masih didominasi dengan pemberitaan terkait virus corona baru atau yang kini dikenal sebagai COVID-19.

Namun terdapat juga berita tentang guru honorer yang belum memiliki Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK) serta fakta unik bahwa trenggiling memiliki virus corona dan sendai di dalam tubuhnya.

Berikut beberapa berita kemarin yang masih menarik dibaca pada Jumat (14/2):

1. Satu warga di Tanimbar diduga terjangkit virus corona

Seorang warga di Kabupaten Kepulauan Tanimbar, Maluku yang diduga terinfeksi COVID-19 diperiksa oleh rumah sakit setempat setelah kembali dari Malaysia.

WNI tersebut menunjukkan gejala batuk, sakit tulang belakang dan sesak napas.

Baca berita lengkapnya di sini

2.Menkes: WNI dari Wuhan bisa tinggalkan Natuna pada Sabtu

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto memastikan bahwa WNI dari Wuhan, China yang diobservasi di Natuna, Kepulauan Riau dapat meninggalkan tempat itu pada Sabtu (15/2).

Untuk mengetahui soal proses pemulangan WNI yang dievakuasi dari pusat infeksi COVID-19 itu bisa dibaca di tautan ini


3. Peneliti: Trenggiling memiliki virus corona dan virus sendai

Penelitian terbaru mengatakan trenggiling kemungkinan menjadi perantara COVID-19 menginfeksi manusia. Tapi ternyata, hewan yang terancam punah itu juga memiliki virus corona sendiri dan virus sendai di dalam tubuhnya.

Untuk tahu lebih lanjut bisa dibaca di sini


4. BPPTKG: Gunung Merapi alami erupsi dengan tinggi kolom 2.000 meter


Gunung Merapi mengalami erupsi dengan tinggi kolomnya mencapai 2.000 meter dari puncak. Hingga saat ini status gunung tersebut masih berada di level II atau waspada.

Baca soal erupsi Merapi di sini


5. 53 persen guru honorer belum punya NUPTK

Dari total 1.498.344 guru yang bukan pegawai negeri sipil (PNS) sekitar 53 persen masih belum memiliki NUPTK.

Padahal menurut kebijakan Merdeka Belajar Episode III maksimum dana BOS sebesar 50 persen dapat digunakan untuk membayar gaji guru honorer dan hanya yang sudah memiliki NUPTK per 31 Desember 2019.

Simak beritanya di sini
 

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemprov Riau terima bantuan 8500 APD dan 4800 alat rapid test

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar