Polres Kupang tangkap jebolan The Voice Indonesia aniaya ibu kandung

Polres Kupang tangkap jebolan The Voice Indonesia aniaya ibu kandung

Polisi saat menahan pelaku penganiaya ibu kandungnya, di Polres Kupang. (ANTARA/HO)

"Kami sudah amankan pelaku penganiayaan. Kami juga sudah periksa tiga orang saksi dari kasus penganiayaan yang masuk dalam kekerasan dalam rumah tangga atau KDRT itu," katanya.
Kupang (ANTARA) - Kepolisian Resor Kupang menangkap TH (17), seorang pelajar yang juga adalah jebolan The Voice Indonesia karena menganiaya ibu kandungnya sendiri berinisial AH.

Kapolres Kupang AKBP Aldinan RJH Manurung yang dikonfirmasi diwakili Paur Humas Polres Kupang Aipda Randy Hidayat, Rabu malam, membenarkan kasus tersebut.

"Kami sudah amankan pelaku penganiayaan. Kami juga sudah periksa tiga orang saksi dari kasus penganiayaan yang masuk dalam kekerasan dalam rumah tangga atau KDRT itu," katanya.

Ia menambahkan bahwa kasus ini juga sudah ditindaklanjuti oleh penyidik Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Kupang.
Baca juga: Polda Metro tangkap ibu kandung aniaya bayi

Hasil pemeriksaan terhadap para saksi, diketahui bahwa kasus penganiayaan yang dilakukan pelaku terhadap ibu kandungnya bukan baru pertama kali, tetapi sudah berulang kali.

"Menurut keterangan para saksi, memang kejadian ini sudah sering dan dilakukan terus oleh pelaku terhadap ibu kandungnya," ujar dia.

Dia menambahkan kasus KDRT itu ketahuan, setelah video rekaman kasus penganiayaan itu menyebar di media sosial facebook.

Kasus ini berawal dari pelaku yang hendak pergi ke Kota Kupang, dan pelaku meminta korban untuk menyiapkan bajunya yang hendak dipakai.

Namun korban meminta kepada pelaku untuk bersabar, karena dirinya sedang memasak. Tetapi pelaku tidak sabar, sehingga terjadi pertengkaran antara pelaku dan korban.
Baca juga: Anak aniaya ibu kandung ditahan polisi

Kemudian pelaku melakukan penganiayaan terhadap korban dengan cara memukul dengan genggaman tangan dan menendang korban di daerah kepala.

Adik pelaku yang melihat korban dianiaya, lalu memanggil tetangga untuk melerai pertengkaran tersebut. Kemudian salah satu saksi merekam kejadian tersebut dan memviralkan lewat medsos facebook.

Pewarta: Kornelis Kaha
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

2700 Perempuan jadi relawan pencegahan stunting dan KDRT

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar