Mengaku masih tumbuh, Bukalapak sebut hanya sedikit terdampak Corona

Mengaku masih tumbuh, Bukalapak sebut hanya sedikit terdampak Corona

logo bukalapak. (bukalapak.com)

Sekarang kan enggak bisa impor, jadi akan berefek 2-3 bulan ke depan
Jakarta (ANTARA) - Co-Founder Bukalapak Fajrin Rasyid menyebutkan transaksi penjualan di platform digital BukaLapak sedikit terdampak wabah Virus Corona baru atau COVID-19 karena beberapa merchant mengimpor bahan baku dari luar negeri.

“Saat ini iya (sedikit terdampak) tapi karena di Bukalapak banyaknya barang lokal jadi boleh dibilang kecil dampaknya. Kita masih tumbuh daripada tahun lalu,” katanya di Jakarta, Kamis.

Fajrin mengatakan beberapa produk fesyen milik merchant di Bukalapak mengimpor kain dari luar negeri untuk diolah menjadi garmen, sehingga jika wabah Virus Corona berlangsung terlalu lama maka stok bahan akan habis.

“Sekarang kan enggak bisa impor, jadi akan berefek 2-3 bulan ke depan,” ujarnya.

Di sisi lain, Fajri meyakinkan pertumbuhan Bukalapak masih baik melalui transaksi merchant yang mengolah dan menjual produk dari dalam negeri, seperti furnitur dari Jawa Tengah dan makanan dari Lombok.

“Bukalapak masih baik karena banyak mengambil barang dari dalam negeri karena kan yang terpengaruh dari luar negeri,” ujarnya.

Baca juga: Akan ada unicorn dan decacorn baru Indonesia tahun ini

Bahkan, menurut Fajrin, pada bulan-bulan terakhir ini pertumbuhan Bukalapak masih bagus dan mengalami kenaikan sebab mayoritas merchant masih mengolah bahan baku dari dalam negeri.

“Untuk bulan-bulan terakhir sih masih bagus dan naik. Mungkin Virus Corona ini belum terlalu banyak dan merchant-merchant Bukalapak banyak berasal dari dalam negeri,” katanya.

Fajrin berharap wabah Virus Corona dan berbagai faktor eksternal lain yang berpotensi mengganggu pertumbuhan ekonomi dapat segera teratasi sehingga industri e-commerce mampu tumbuh lebih cepat.

“Kami berharap hal-hal seperti Virus Corona bisa cepat teratasi karena saya yakin industri e-commerce termasuk BukaLapak akan tumbuh lebih cepat dibandingkan tahun lalu,” katanya.

Baca juga: Ekspansi produk KPR, Bank Mandiri gandeng Bukalapak

Pewarta: Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

50 miliar rupiah diskon untuk Harbolnas 12-12

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar