2.300 warga Bangli harus di-rapid test karena transmisi lokal COVID-19

2.300 warga Bangli harus di-rapid test karena transmisi lokal COVID-19

Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Bali Dewa Made Indra (Antaranews Bali/Dok Pemprov Bali/2020)

Denpasar (ANTARA) - Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Bali Dewa Made Indra mengatakan 2.300 warga Kabupaten Bangli, khususnya dari Banjar Serokadan dan dua banjar (dusun) di sekitarnya harus mengikuti "rapid test" karena sebelumnya ditemukan delapan kasus transmisi lokal.

"Mulai besok, Kamis (30/4) akan dilakukan 'rapid test' seluruh krama (warga) Banjar Serokadan itu dan juga ada dua banjar yang lainnya, yang mencapai 2.300. Kami akan fasilitasi rapid test, tentu dengan tetap menjaga physical distancing," kata Dewa Indra saat menyampaikan keterangan pers, di Denpasar, Rabu.

Baca juga: Didominasi transmisi lokal, kasus positif COVID-19 di Bali tambah 22

Baca juga: Tak disiplin karantina, dua PMI di Bali sebabkan 12 kasus baru

Baca juga: Kasus transmisi lokal COVID-19 di Bali 17,33 persen, sebut Gugus Tugas


Pada Selasa (28/4), Dewa Indra menyampaikan delapan warga Banjar Serokadan, Desa Abuan, Kabupaten Bangli dinyatakan positif COVID-19 karena transmisi lokal akibat satu Pekerja Migran Indonesia (PMI) di banjar tersebut yang tidak disiplin melakukan karantina atau isolasi mandiri.

"Delapan orang itu sebenarnya hasil tracing contact juga. Saya komunikasi terus dengan Bupati Bangli, tadi pagi, tadi siang untuk memastikan bahwa harus terus-menerus dilakukan pencarian, penemuan, dengan siapa saja yang pernah kontak dengan mereka yang positif itu," ujar pria yang juga Sekda Provinsi Bali.

Untuk tetap menjaga phsical distancing, pihaknya pun telah meminta Bupati Bangli untuk mengatur proses "rapid test" dari sisi waktu dan tempat supaya tidak sampai ada kerumunan.

"Rapid test diprioritaskan untuk keluarga dekat, dimana ditemukan orang-orang positif itu, sedangkan yang lainnya bisa dilakukan pada hari berikutnya," ucapnya sembari mengatakan di daerah tersebut ada lebih dari 100 Pekerja Migran Indonesia asal Bali yang telah pulang.

Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Bali bertambah 15 orang dalam 24 jam

Baca juga: ABK pekerja migran asal Badung-Bali dikarantina di rumah singgah


Dewa Indra menambahkan "rapid test" juga akan dilaksanakan mulai Kamis (30/4) di daerah Padangkerta, Kabupaten Karangasem, yang juga ditemukan empat kasus transmisi lokal karena terinfeksi dari salah satu PMI di daerah tersebut.

"Saja juga sudah berkomunikasi dengan Wabup Karangasem dan Pejabat Sekda, tadi pagi sudah di-tracing, sehingga kalau datanya lengkap, mulai besok dilakukan rapid test," kata birokrat asal Pemaron, Kabupaten Buleleng itu.

Dengan "rapid test" tersebut, lanjut Dewa Indra, bisa ditemukan siapa warga yang reaktif dan positif COVID-19. "Lalu kita pilah, kemudian ditangani dengan uji swab dan kalau perlu masuk rumah sakit, akan dirawat di RS atau tempat karantina, sehingga tidak menginfeksi warga lainnya," kata mantan Kepala Pelaksana BPBD Provinsi Bali itu.

Pewarta: Ni Luh Rhismawati
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Takbir keliling ditiadakan, Pemkab Batang lakukan patroli

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar