Lebih 1,5 juta pengembang akan gabung ke AppGallery Huawei

Lebih 1,5 juta pengembang akan gabung ke AppGallery Huawei

Tampilan toko aplikasi Huawei, AppGallery (huaweimobileservices.com)

Jakarta (ANTARA) - Lebih dari 1,5 juta pengembang telah mendaftar ke AppGallery Huawei, toko aplikasi in-house yang dikembangkan Huawei sebagai alternatif Google Play Store.

Dipersepsikan sebagai alternatif untuk Google Play Store selama sanksi perdagangan AS yang sedang berlangsung, semua produk Huawei dan Honor akan dikirimkan tanpa layanan Google Play, menurut Notebook Check dalam laporannya, dikutip Rabu.

Huawei AppGallery telah ada untuk sementara waktu sekarang, sebagai aplikasi pra-instal di semua ponsel cerdas dan tablet Honor serta Huawei.

Baca juga: Soal diblokir Inggris, Huawei sebut tak masuk akal

Baca juga: Huawei rilis teknologi antena 5G CableFree


Sementara AppGallery telah menjadi pengelola paket utama untuk perangkat Honor dan Huawei di China, kedua perusahaan masih mengandalkan Google Play di luar China.

Hingga sanksi perdagangan yang diberlakukan oleh AS memaksa Huawei dan anak perusahaannya merilis perangkat baru tanpa Google Mobile Services (GMS) atau Google Play Store.

Huawei membangun Huawei Mobile Services (HMS), dan mendorong pengembang di luar China untuk bergabung ke AppGallery melalui berbagai insentif.

Menurut Huawei, lebih dari 1,5 juta pengembang telah terdaftar di AppGallery, meningkat 115 persen pada tahun lalu. Demikian pula sekarang, ada 60.000 aplikasi yang telah terhubung ke HMS, meningkat 66,7 persen.

Meski demikian, AppGallery tidak mungkin untuk bersaing dengan Google Play Store dalam hal volume dalam waktu dekat.

Baca juga: Cara Huawei "ramaikan" AppGallery untuk saingi Play Store

Baca juga: Huawei akan bayar pengembang 100 persen pendapatan di AppGallery

Penerjemah: Suryanto
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Suspect di RSPI Sulianti Saroso negatif nCov

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar