Liga Inggris

Klub milik Erick Tohir dan Anindya dukung kampanye perangi rasisme

Klub milik Erick Tohir dan Anindya dukung kampanye perangi rasisme

Erick Tohir bersama Anindya Bakrie saat memantau klub di Football League One, Oxford United. ANTARA/HO/pri.

Saya menjunjung tinggi keadilan karena kita semua sama
Jakarta (ANTARA) - Klub milik tokoh asal Indonesia Erick Tohir dan Anindya Bakrie yakni Oxford United mendukung kampanye memerangi rasisme seiring dengan meninggal dunianya pria kulit hitam, George Floyd, oleh polisi di Amerika Serikat.

Dukungan itu disuarakan langsung melalui akun Instagram Oxford United dan diikuti pula oleh Erick serta Anindya dengan mengunggah pesan gambar yang serupa.

"Jangan hanya diam. Kita harus bersatu melawan rasisme dan semua ketidakadilan. Kita adalah Oxford United," tulis pesan klub yang bermain di divisi Football League One tersebut.

Baca juga: Menteri Erick: Pandemi COVID-19 momentum bangun rantai pasok
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Black Lives Matter #BlackoutTuesday #OUFC

Sebuah kiriman dibagikan oleh Oxford United FC Official (@oufcofficial) pada


Aksi memerangi rasisme saat ini telah menjadi gerakan dunia, yang berawal dari Amerika Serikat menyusul tewasnya George Floyd. Pun demikian di dunia sepak bola yang tak luput dari masalah rasial. Sejumlah pemain dunia baik kulit hitam maupun keturunannya kerap mendapat perlakuan rasial.

"Saya menjunjung tinggi keadilan karena kita semua sama," tulis Erick Tohir yang juga menjabat menteri BUMN ini dalam Instagram pribadinya.

Erick dan Anindya sendiri menduduki jajaran direksi Oxford United sejak November 2018 lalu. Dalam menjalankan roda klub, mereka dibantu pengusaha asal Thailand, Sumrith Thanakarnjanasuth, yang juga sebelumnya memiliki saham Reading FC.

Baca juga: Ramla Ali sumbangkan bayarannya untuk gerakan George Floyd

Sejak diambil alih, penampilan Oxford United mulai meningkat. Musim lalu klub yang bermarkas di Stadion Kassam itu menempati urutan 12, sementara musim ini menduduki posisi ketiga klasemen hingga pekan ke-35 sebelum kompetisi ditangguhkan pandemi COVID-19.

"Kita melakukan perbaikan serta menerapkan investasi dengan baik dan tepat, terutama dalam memilih dan mengontrak pemain. Sehingga hasilnya cukup baik," kata Anindya dalam keterangannya, Jumat.

Kini pemilik, pengurus dan pemain The Yellows, menantikan keputusan federasi sepak bola Inggris tentang kapan kompetisi akan diteruskan, setelah terhenti sejak Maret lalu.

Baru Premier League, liga teratas di Inggris, yang sudah memutuskan berkompetisi mulai 17 Juni. Sedangkan divisi lainnya, belum ada kejelasan.

"Bisa juga keputusannya tidak diteruskan dan Oxford melangkah promosi ke Liga Championship. Atau kompetisi tetap diputar dan promosi melalui babak playoff, bertanding dengan klub nomor empat, lima dan enam," kata dia.

Baca juga: Bintang Warriors gelar pawai menentang rasisme di AS

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Direksi TVRI patahkan alasan Dewas pecat Helmy soal tayangan asing

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar